Tazkiyatunnafs

All posts in the Tazkiyatunnafs category

Paparan itu tidak perlu

Published November 5, 2012 by Menikmati Takdir Langit

Saya membuka facebook walaupun saya bukanlah insan yang suka ‘post’ macam-macam posting namun saya suka membaca posting yang diletakkan oleh kawan-kawan. Ada kawan yang selalu saya jumpa namun kebanyakannya adalah kawan-kawan lama yang sudah bertahun terpisah. Hanya facebook menjadi penghubung antara saya dan mereka. Biar pun saya jarang membuat komen kepada semua post yang mereka letak namun saya tetap membacanya. Sekurang-kurangnya saya tahu perkembangan mereka dari jauh.

Namun perkembangan terkini sedikit menggusarkan saya. Saya benar-benar terganggu dengan posting-posting yang diletakkan oleh mereka. Benarlah kata sesetengah ulama bahawa facebook adalah medan fitnah yang cukup dasyat di zaman mutakhir ini.

Cuti sekolah semakin menghampiri ke penghujungnya. Maka banyaklah majlis anugerah kecemerlangan sekolah diadakan. Gembira bila mendapat tahu kejayaan anak-anak rakan yang berjaya menggondol sijil,hadiah kecemerlangan pencapaian dalam matapelajaran sekolah namun merasa sedikit gusar dengan trend mereka yang gemar meletakkan posting kejayaan anak-anak di dalam facebook. Gambar-gambar sijil yang memaparkan nama anak dan buku program diletakkan bagi tujuan dilihat dan dibaca oleh semua orang. Malahan mereka berlumba-lumba untuk memberitahu seluruh dunia bahawa anak-anak mereka itu berjaya dalam pelajaran atau mendapat nombor 1 di sekolah.

Bukanlah tujuan saya untuk mengaibkan atau memalukan mereka. Sebagai ‘parent’ mereka berhak gembira dan bangga dengan kejayaan anak masing-masing. Saya sendiri sebagai ayah turut merasai apa yang mereka rasa bila anak berjaya. Namun sebagai insan yang hidup dalam lingkungan syariat, saya tidak boleh bersetuju dengan mereka yang terlalu mudah memaparkan gambar-gambar kejayaan anak mereka. Memadailah jika kejayaan itu disimpan oleh mereka sendiri kerana paparan demi paparan saya khuatir boleh mengundang rasa ‘riak’ dan tidak ikhlas di dalam hati. Ditambah dengan komen-komen dan ‘like’ malah puji-pujian yang saya bimbang boleh menjerumuskan perasaan leka dan rasa bangga menyelubungi diri. Inilah yang kita bimbangkan.

Di dalam surah Kahfi Allah swt menyatakan bahawa ” harta dan anak-anak adalah fitnah dunia”

Ya, mereka adalah amanah tetapi dalam masa yang sama jika tidak diuruskan dengan baik mereka boleh bertukar menjadi fitnah yang dasyat. Sememangnya kejayaan dan kecemerlangan menjadi dambaan setiap insan yang bergelar ibu dan ayah. Tiada ibu bapa hatta penjenayah sekalipun yang inginkan anak-anaknya menjadi sampah masyarakat. Semua ibu bapa mahukan kebaikan untuk anak-anak mereka namun berhati-hatilah wahai sahabat-sahabatku. Jangan terlalu gemar memuji dan memaparkan kejayaan anak-anak di facebook kerana saya khuatir perkara-perkara berikut akan berlaku:-

1.  Posting yang berlebihan boleh mengundang rasa cemburu dan rendah diri di kalangan kawan-kawan yang anak-anak mereka kurang berjaya;

2. Pemaparan gambar yang berlebihan boleh menimbulkan rasa riak, bangga diri dan mengurangkan rasa ikhlas dalam diri;

3. Boleh mengundang umpat keji dan kutuk mengutuk sesama ‘friend’ apabila ada yang membuat komen di luar fb.

Inilah perkara-perkara yang saya bimbangkan. Rasanya lebih afdhal jika kejayaan ini dikongsi sesama ahli keluarga yang terdekat. Jangan dipaparkan untuk tontonan umum kerana saya khuatir perkara-perkara yang saya sebutkan tadi akan terjadi.

Nasihat saya kepada rakan-rakan adalah hentikan semua ini. Saya gembira dengan kejayaan anak-anak kalian, namun cukuplah jika kejayaan itu tidak dipaparkan ke seluruh dunia maya yang tiada sempadan. Dunia yang boleh diakses oleh sesiapa sahaja hatta di penjuru dunia mana sekali pun. Dunia yang penuh dengan fitnah. Cubalah hadkan dan bataskan penceritaan tentang keluarga kalian kerana jika paparan bertujuan untuk menunjuk-nunjuk dan meminta agar pembaca memuji dan memberi komen menaikkan diri maka ini sudah tidak baik untuk hati. Perasaan bangga akan bertukar menjadi riak, kagum dengan pencapaian diri sendiri dan akhirnya saya khuatir syaitan akan memainkan peranan yang lebih besar dengan menyucukkan rasa bangga diri yang berlebihan sehingga memandang rendah atau memperkecilkan orang lain.

Inilah yang saya khuatirkan sahabat-sahabat sekalian. Berhati-hatilah dengan fitnah dunia yang tiada sempadan. Syaitan itu lebih berjaya memperdaya manusia semasa kita senang dan leka berbanding ketika kita susah dan kesempitan.

Marilah kita memperbetulkan tujuan atau niat sebelum sesuatu ‘posting’ itu dibuat. Berfikirlah dengan panjang. Apakah tujuan dibuat sekadar ingin memberitahu dunia perkembangan diri anda atau menyampaikan mesej tertentu atau ingin meminta pembaca memberi komen tertentu atau anda ingin rasa gembira bila membaca komen-komen pembaca posting anda?

Hati-hatilah semua….

Abu Wafi

Advertisements

Ramadhan dan kekuatan roh

Published August 18, 2012 by Menikmati Takdir Langit

Seorang ustaz menceritakan pengalamannya semasa menjadi imam di sebuah masjid di negeri Johor. Ketika bulan Ramadhan, ada seorang lelaki tua yang datang untuk solat terawih. Usianya dalam lingkungan 80 tahun dan berjalan ke masjid dengan dipimpin oleh anaknya kerana keadaannya yang uzur. Seperti di masjid-masjid lain, terdapat ramai anak-anak muda yang belia remaja datang menunaikan solat terawih selain dari lelaki tua tersebut.

Terawih di masjid tersebut dilakukan sebanyak 20 rakaat dengan witir 3 rakaat. Ustaz itu memberitahu bahawa sepanjang 4 tahun dia bertugas sebagai imam di masjid tersebut, lelaki tua ini tidak pernah meninggalkan solat terawih berjemaah.Setiap kali menoleh ke belakang, lelaki tua tersebut pasti berada di belakang imam.

Seperti biasa selepas habis 8 rakaat ramai jemaah yang mengundur keluar meninggalkan masjid untuk pulang ke rumah tetapi tidak lelaki tua ini. Dia terus kekal terpaku di belakang imam dan menyelesaikan solat terawih sehingga selesai witir. Begitulah yang beliau lakukan sehinggalah lelaki tersebut meninggal dunia beberapa tahun yang lepas.

Ustaz tadi menceritakan dari sudut fizikal lelaki tersebut memang lemah. Nak berjalan pun perlu dipimpin dan bertongkat. Menakjubkan sebaik sahaja lelaki tua tadi masuk ke dalam saf solat dan mengangkat takbiratul ihram tenaganya bertukar menjadi seperti lelaki muda yang gagah. Lelaki muda yang belia remaja sekali pun tidak mampu menyudahkan solat dengan rakaat sebanyak itu. Apakah rahsianya?

Jawab ustaz tadi, lelaki tua tersebut mempunyai kekuatan ruhiyyah yang tinggi. Walaupun fizikalnya lemah rohnya tetap kuat dan muda. Sebab itu dia boleh bertahan dengan 23 rakaat sedangkan pemuda yang kuat  fizikalnya di luar, gagah dan lincah bermain futsal  2 jam sekali pun bila masuk sahaja dalam saf solat tidak mampu menyudahkan solat terawih 20 rakaat.

Itulah bezanya antara memiliki kekuatan roh dengan kekuatan fizikal semata-mata.

Kekuatan roh mampu memberi kekuatan fizikal kepada seseorang sedangkan kekuatan fizikal sahaja tidak mampu untuk membangunkan diri.

Itulah rahsia kekuatan umat terdahulu daripada kita. Membaca kisah keperibadian Sultan Muhammad Al-Fateh sahaja sudah cukup mengkagumkan sesiapa sahaja. Beliau berjaya menakluk Constantinople kerana kekuatan rohnya dan roh tenteranya selain dibantu oleh faktor-faktor lain seperti kekuatan fizikal, strategi yang baik dan lain-lain.

Itulah yang kita hilang selama ini. Sempena Ramadhan yang bakal meninggalkan kita esok marilah sama-sama kita memikirkan perkara ini dengan serious di manakah dan bagaimanakah kekuatan roh ini dapat dibangunkan semula agar umat Islam tidak lagi tertindas.

Abu Wafi, Kulim

Perjalanan hidupku diteruskan lagi dan lagi

Published February 19, 2012 by Menikmati Takdir Langit

Februari datang lagi. Datang tidak diundang. Datang memaklumkan bahawa usia saya semakin bertambah. Tiada sebab untuk saya berasa gembira. Tiada sebab untuk saya rasa gembira dengan potongan kek dan ucapan selamat hari lahir yang datang bertubi-tubi. Saya gembira sambil mengucapkan syukur ke hadrat Illahi kerana memanjangkan usia saya di dunia yang sementara ini.

Saya bersyukur kerana Allah masih memberi peluang kepada diri ini untuk terus hidup, berjalan, berlari dan berjuang dalam kehidupan yang serba mencabar hari ini. Syukur kerana saya diberi peluang untuk membuat koreksi diri apatah lagi di dalam usia 39 tahun ini semakin banyak peringatan dan mesej yang diberikan oleh Allah.

Saya memandang ke cermin, melihat helaian uban putih yang semakin banyak di tepi. Ohh semakin tuanya aku.

Ketika duduk bersila lama di masjid mendengar kuliah ilmu, saya terasa kebas. Oh semakin lemahnya aku.

Kadang-kadang ketika berjalan terasa sengal di bahagian pinggang, oh semakin kurangnya kudrat ku.

Bila bergerak terlalu pantas, terasa penat dan tercungap-cungap. Oh betapa tenagaku makin kurang.

Sedar atau tidak, sedikit demi sedikit tenaga dan kekuatan kita semakin hari direnggut oleh Allah. Dan kita semakin dekat menuju kepadaNYA.

Setahun lagi, angkat 4+ akan datang menjengah jika saya diizinkan Allah untuk hidup ke umur itu. 40 adalah angka keramat. “Life begins at 40” kata pepatah Inggeris. Rasulullah saw menerima wahyu dan seterusnya menerima kerasulan adalah pada usia 40. Jika pada usia 40 seorang itu baik maka baiklah ‘ending’nya, jika tidak maka sebaliknya. Inilah yang sering saya dengar orang bercakap.

Pentingnya umur 40 bermakna bermulanya titik permulaan malahan perubahan dalam hidup ini.

40 bermakna saya cuma ada 18 tahun lagi sebelum pencen kerja di dunia. Tapi belum tentu saya akan sempat sampai ke situ. Saya boleh merancang mulai sekarang untuk perancangan hari tua dari umur 40 namun seperti yang saya katakan itu pun jika saya diberi peluang oleh Allah. Jika tidak, maka saya akan pejam mata lebih sebelum sempat menikmati wang hasil pencen, gratuiti dan faedah lain yang berganda-ganda.

 Jika ingin baik, tak kiralah umur apa sekali pun, pilihlah untuk berubah dan mulakanlah perjalanan anda dari umur tersebut. Jangan tunggu sebelum segalanya sudah terlambat.

Perjalanan yang masih tersisa harap diteruskan. Perbetulkan yang mana mampu dan boleh diperbetulkan. Untuk kembali memulakan sejarah hidup dari titik paling awal yakni saat kelahiran kita sudah tidak mampu melainkan berubahlah dari sekarang.Perbetulkan masa sekarang dan masa hadapan insyallah akan terdorong lurus menuju akhirat yang kekal abadi.

Tinggal 1 tahun lagi sebelum aku melangkah masuk ke Gua Hira’.

Abu Wafi,

Bandar Baru Salak Tinggi.

Pic : Ihsan Akmal Abdullah

Salam Maulidurrasul

Published February 6, 2012 by Menikmati Takdir Langit

Salam Maulidurrasul yang tercinta,

Inilah yang mampu saya ucapkan setelah menyepi seribu bahasa. Entry terakhir adalah ketika raya aidil adha yang lepas. Apa boleh buat kesibukan dunia yang tidak pernah hilang selagi mata belum terpejam rapat.

Pada kesempatan yang pendek ini, saya ingin membawakan kisah mengenai kecintaan seorang ulama terkenal terhadap Rasulullah saw. Imam Abu Hassan An Nadwi ketika berumur 8 tahun telah dihantar oleh ibunya untuk belajar agama di sekolah. Ketika di sekolah beliau membaca kisah-kisah mengenai sejarah hidup dan perjuangan Rasulullah saw. Beliau menjadi terpegun dan kagum dengan baginda malahan rindu beliau kepada junjungan besar ini tidak pernah padam walaupun tidak pernah menatap wajah baginda.

Suatu hari, Imam Abu Hassan pergi ke kedai buku untuk membeli buku mengenai kisah hidup Rasulullah saw. Sudah sekian lama beliau mengumpul wang untuk tujuan itu dan sudah sekian lama beliau  bersabar untuk memiliki buku itu. Setelah simpanan wangnya mencukupi maka pergilah beliau ke kedai buku tersebut. Malangnya beliau dimaklumkan bahawa buku tersebut telah pun habis dijual.

Abu Hassan yang ketika itu berusia 8 tahun keluar dan berjalan di lorong lantas berhenti di tepi lorong. Beliau menangis semahu-mahunya kerana tidak dapat memiliki buku tersebut. Beliau menangis kerana rasa rindu yang amat sangat kepada Rasulullah saw.

Begitulah sedikit kisah ulama besar yang ingin saya titipkan di sini bahawa betapa kecintaan kepada Rasulullah saw adalah sesuatu yang dituntut di dalam Islam. Dalam usia 8 tahun beliau telah mempunyai rasa cinta yang begitu tinggi kerana ibunya telah mengasuh sejak dari kecil agar mengenal Allah dan mengenal rasulnya. Inilah pelajaran yang pertama yang perlu diperkenalkan kepada anak-anak kecil.

Malangnya anak-anak kecil sekarang lebih kenal dengan “angry birds” daripada mengenal Rasulullah saw.

Justeru, wahai pembaca ajarilah anak-anak anda agar mengenai siapa Tuhan mereka dan ajarilah mereka tentang kehebatan Muhammad saw.  Di hari yang baik dan bulan yang mulia ini, marilah kita sama-sama membaca kisah-kisah perjalanan hidup Rasulullah saw kepada  mereka dan bawalah mereka menghadiri majlis-majlis maulid yang diadakan. Mudah-mudahan dengan cara ini mereka anak mengenal siapakah ikon yang perlu diikuti kelak.

Abu Wafi, Putrajaya

Wahai anak-anakku, pilihlah kawan yang baik

Published July 1, 2011 by Menikmati Takdir Langit

Seakan ada perasaan gusar pada diri ini apabila melihat perkembangan anak-anak yang semakin besar. Mereka semakin dewasa dan kita semakin hari semakin tua. Membesarkan anak-anak di zaman ini bukanlah satu tugas yang mudah. Saya kerap membandingkan zaman mereka dengan zaman saya di era tahun 1970-an dan awal 1980-an. Ketika itu, semuanya kelihatan mudah dan ‘simple’. Tidak terlalu banyak ‘distraction’ atau ‘diversion’ yang boleh mengganggu tumpuan pembesaran anak-anak. Seingat saya, rancangan TV hanya bermula jam 5.00 petang itu pun cuma RTM 1 dan RTM 2 sahaja. TV pun hitam putih dan berkaki. Rancangan kartun pun sebelah petang sahaja tidak seperti sekarang yang banyak gangguan. TV hidup 24 jam dengan rancangan kartun dan puluhan rangkaian yang tidak terkira. Internet juga mudah didapati. Segalanya mudah dihujung jari. Hiburan di mana-mana sahaja.

Bila membandingkan zaman saya dengan zaman sekarang saya teringat buku karangan Dr.Nasih Ulwan bertajuk “Tarbiyatul Awlad” atau Pendidikan Anak-anak  yang menyatakan didiklah anak-anak kamu mengikut zaman mereka dan bukannya mengikut zaman kamu.

Saya akui zaman sekarang sungguh mencabar dengan gangguan-gangguan yang menjejaskan proses ibu bapa untuk mendidik anak-anak menjadi manusia yang mempunyai tujuan hidup. Gangguan TV 24 jam, gangguan ‘computer game’, gangguan “facebook game’, gangguan internet dan yang paling saya bimbangkan adalah gangguan pengaruh dari kawan-kawan yang tidak baik.

Isteri saya seorang guru dan saya selalu mendengar kisah-kisah mengenai anak-anak muridnya di sekolah. Saya seperti tidak percaya bahawa anak-anak zaman sekarang begitu berani melakukan perkara-perkara yang tidak berani dilakukan oleh anak-anak di zaman saya. Senakal-nakal kawan-kawan saya di sekolah pun hanyalah merokok, ponteng sekolah dan samseng kecil-kecilan tetapi senakal-nakal anak-anak zaman sekarang mampu membawa kepada keadaan yang tidak pernah kita fikirkan. Di rumah kita mampu mengawal pergerakan mereka tetapi di sekolah dan di tempat lain kawan-kawan yang melingkungi mereka.

Selain dari peranan ibu bapa yang mencorakkan akhlak anak-anak, pengaruh rakan sebaya adalah paling kuat dalam menentukan personaliti dan hala tuju hidup mereka. Justeru, pilihlah kawan yang baik untuk mereka dan jika perlu selidikilah dengan siapa mereka bergaul. Ibu bapa perlu melakukan proses ‘allignment and balancing’ kepada anak-anak mereka. Jika didapati kawan yang dipilih tidak sesuai atau membawa pengaruh  yang tidak baik dalam perlakuannya seharian maka lakukan proses tadi dengan memperbetulkan mereka ke landasan yang sepatutnya. Seeloknya cuba jauhi mereka dari pengaruh rakan sebaya yang tidak baik untuk pembesaran mereka dengan panduan yang telah diberikan oleh alim ulama.

Syeikh Abdul Samad Al-Falambani dalam Kitabnya yang masyhur Sairus Salikin jilid 2 menggariskan 3 krietria dalam memilih kawan (taulan) iaitu:-

1. Jika kamu melihat wajah mereka maka kamu akan teringatkan akhirat. Justeru,kita disarankan melihat wajah orang soleh @ ulama  agar kita selalu teringatkan akhirat lantas bersemangat untuk melakukan perubahan diri;

2. Jika kamu mendengar kata-kata mereka maka kamu akan terpengaruh/terangsang untuk menambah amal kebaikan disebabkan nasihat-nasihat mereka; dan

3.Jika kamu melihat perbuatan  mereka kamu akan merasa gemar kepada akhirat disebabkan amalan mereka itu.

Pilihlah kawan yang boleh membawa kita kepada mengingati akhirat kerana pengaruh mereka akan membentuk kita menjadi manusia yang bertakwa. Walau bagaimanapun, ini tidak bermakna bahawa kita boleh mengetepikan kawan-kawan yang tidak cenderung kepada akhirat kerana usaha dakwah kita mengajak mereka kepada mengingati akhirat adalah tanggungjawab yang perlu kita lakukan. Cuma yang ditekankan oleh Syeikh Samad adalah kita meletakkan “barrier” atau sempadan di dalam hati mengenai kawan-kawan yang kurang minatnya dengan agama. Contohnya, jika mereka menyukai perkara-perkara maksiat atau melalaikan memadailah kita menetapkan di dalam hati bahawa mereka bukan kawan yang sepatutnya kita gauli, akan tetapi dalam masa yang sama kita juga perlu memberi nasihat dan mengajak mereka kembali ke jalan yang benar. Benci hanya di dalam hati tetapi bukan menjauhi mereka sehingga mereka hanyut dengan kelalaian. Tugas untuk berdakwah tidak pernah terhenti kepada setiap seorang daripada kita.

Menariknya Syeikh Fahmi Zam Zam An-Nadwi ketika mensyarahkan Kitab Sairus Salikin menerangkan bahawa punca mengapa kita suka berkawan dengan seseorang adalah kerana di situ ada titik pertemuan yang menyatukan antara kita dan mereka. Misalnya seorang yang meminati sukan bola sepak akan berkawan dengan mereka yang sama minatnya kerana titik pertemuan di situ adalah sukan bola sepak. Seorang yang meminati sukan bermotorsikal besar akan berkawan dengan mereka yang sama minatnya kerana titik pertemuan mereka adalah motorsikal besar. Seorang yang suka memancing akan berkawan dengan kaki pancing begitulah sebaliknya kerana tititk pertemuan yang satu inilah yang mendekatkan mereka. Justeru pada ketika itu, kawan yang baik adalah kawan yang berada di dalam titik pertemuan itu kerana masing-masing memahami diri masing-masing. Mustahil bagi seorang peminat bolasepak berkawan dengan kaki pancing kerana tiada titik pertemuan antara mereka malahan persahabatan seperti ini tidak akan bertahan lama.

Apa pun saya suka membuat kesimpulan bahawa suasana sekeliling pada hari ini ternyata tidak membantu untuk membangunkan seorang manusia yang baik mengikut acuan agama. Terlalu banyak gangguan yang boleh menyimpangkan manusia dari bergerak di atas landasan yang lurus. Tugas sebagai “parent” di zaman ini tidak mudah seperti 20 atau 30 tahun yang lalu, justeru cara mendidik anak-anak perlu disesuaikan dengan keadaan yang ada pada hari ini. Moga mesej pendek ini bermanfaat untuk semua ibu bapa dan bakal ibu bapa di luar sana.

Abu Wafi, Putrajaya

Semua orang boleh berubah

Published June 27, 2011 by Menikmati Takdir Langit

Pepatah ada menyatakan “sekali air bah, sekali pasir berubah”. Begitu juga manusia yang boleh berubah sama ada dari negatif menjadi lebih baik atau sebaliknya. Jika dilihat dari sudut yang positif, perubahan merupakan satu penghijrahan yang membawa kebaikan kepada seseorang individu, namun ada juga perubahan yang menyebabkan seseorang itu semakin dijauhi oleh orang lain.

Perubahan boleh berlaku pada setiap orang yang bernama manusia. Boleh jadi perubahan pada diri individu itu berlaku disebabkan perubahan pada status dirinya atau ada peristiwa penting yang berlaku kepada dirinya sekaligus mewajarkan perubahan tersebut. Ada orang berubah menjadi baik bila terjadi musibah ke atas dirinya. Ada orang berubah menjadi sebaliknya bila mendapat pangkat, gelaran, kedudukan yang tinggi dan harta kekayaan.Perubahan ke atas diri seseorang juga boleh berlaku disebabkan perubahan pada keadaan sekeliling yang melingkunginya. Jika lingkungannya baik maka dia boleh berubah menjadi baik.

Baru-baru ini saya mendengar cerita mengenai seorang kawan lama. Beliau yang saya kenali cukup bermasalah dengan orang di sekelilingnya. Seorang ketua yang garang dan selalu memarahi anak buahnya di pejabat. Semua orang tidak menyukainya kerana sikap dan perangainya yang baran tersebut. Saya sendiri secara peribadinya pernah dimarahi oleh beliau ketika melakukan satu tugasan penting beberapa tahun yang lalu. Namun saya masih menjalinkan hubungan sebagai rakan sekerja dalam keadaan yang berhati-hati. Secara peribadi saya tiada masalah dengan dia malahan masih berhubungan dengan beliau kerana bekerja di bawah satu bumbung namun cakap-cakap orang yang masih bersangka buruk dengannya masih kedengaran.

Baru-baru ini kawan saya itu bertukar ke tempat lain. Mendengar bahawa kawan saya itu bertukar ramai yang seronok malah bertepuk tangan. Namun ada seorang lagi kawan saya yang berdukacita kerana kawan saya yang bermasalah itu akan pergi ke tempat dia. Dia bimbang bahawa kawan saya ini akan membawa perangai lamanya. Saya menyatakan bahawa manusia boleh berubah. Jangan suka mendengar cakap orang mengenai cerita 2 atau 3 tahun yang lepas. Boleh jadi dia telah berubah menjadi baik. Kenapa saya katakan begitu adalah kerana saya yakin bahawa beliau telah jauh berubah. Ini kerana pengalaman terkini saya yang banyak berurusan dengan dia menjadikan persepsi saya terhadap dia jauh berubah. Jika boleh saya katakan hampir 70% perubahan positif pada dirinya walaupun saya dapat mengesan beberapa nilai lama yang masih kekal pada dirinya. Apa pun saya optimis bahawa dia telah jauh berubah menjadi lebih baiknya. Sangkaan saya betul. Teman saya yang menerima kawan yang di pejabat baru mengesahkan demikian. Dia menyatakan bahawa kawan saya itu setakat ini mempunyai hubungan yang baik dengan rakan sekerjanya yang lain dan juga pegawai bawahannya. Malahan dia sendiri terkejut dengan perubahan tersebut.Tentunya ramai yang tidak akan mempercayainya.

Saya tersenyum. Cakap-cakap negatif masih terus kedengaran biar pun telah beberapa tahun peristiwa hitam itu berlaku. Mana mungkin kita sebagai manusia mampu menghentikan mulut orang dari terus bercakap mengenai orang.Pergeseran sesama insan ternyata lebih sukar untuk dipadamkan berbanding api di dalam sekam. Kita sering kali mengingati kejahatan orang pada kita tanpa kita menyedari bahawa kita juga mempunyai saham yang sama terhadap orang lain. Kita sering kali menghukum seseorang berdasarkan pertimbangan kita 5 atau 10 tahun yang lalu sedangkan pertimbangan masa kini tidak langsung kita raikan.

Manusia suka menghukum berdasarkan sejarah silam. Jika dahulu dia seorang yang jahat maka orang akan menghukumnya sebagai jahat selama-lamanya walaupun pun dia telah bertaubat dan kembali ke jalan yang benar.

Analoginya sama seperti kita ingin menjual sebuah rumah milik kita yang dibeli 20 tahun yang lepas. Tentunya kita akan meminta Jurunilai Hartanah untuk menilai berapakah harga yang sewajarnya kita jual pada masa kini. Jurunilai akan membuat penilaian berdasarkan kepada keadaan pasaran semasa dan bukannya keadaan 20 tahun yang lepas. Mana mungkin rumah yang berharga RM160 ribu pada tahun 1991 boleh kekal pada harga yang sama pada tahun 2011. Penilaian hartanan mengikut keadaan semasa boleh melambung sehingga beberapa kali ganda malahan ada yang mencecah angka jutaan ringgit.

Kenapa manusia boleh meletakkan harga yang tinggi kepada harta benda mengikut keadaan zaman semasa tetapi masih meletakkan harga yang rendah kepada nilai diri dan maruah manusia lain mengikut keadaan masa lalu?

Kenapa kita tidak mengikut trend semasa. Nilailah harga diri manusia kepada apa yang ada pada diri dia sekarang dan bukannya masa lalu.

Jika dahulu dia tidak solat apakah kita masih mahu meletakkan hukum di tempat yang sama walaupun dia telah melakukan solat tanpa gagal.

Saya bercakap mengenai perubahan yang positif dan bukannya sebaliknya. Saya tidak mahu menerangkan mengenai perubahan negatif kerana itu bukannya isunya yang hendak kita raikan. Isunya ialah nilailah manusia mengikut pertimbangan semasa dan bukannya menghukum berdasarkan sejarah hitam silam.

Itu baru adil. Seseungguhnya Allah swt adalah bersifat dengan sifat ar-rahman dan ar-rahim yakni pengampun lagi penyayang. Seorang yang kufur selama 40 tahun tiba-tiba satu hari sebelum meninggal dunia melafazkan syahadah secara automatiknya dia Muslim dan segala perkara yang dilakukan sepanjang 40 tahun berada di dalam kesesatan gugur dan hangus begitu sahaja. Allah menilai berdasarkan 1 hari kehidupannya sebagai Muslim dan insyallah syurga menanti beliau walaupun beliau tidak sempat menunaikan tanggungjawabnya sebagai seorang Muslim yang sebenar.

Justeru, marilah sama-sama kita perbetulkan tanggapan kita bahawa sekotor dan seburuk mana pun seseorang itu, dia mampu berubah menjadi baik. Sebagai kawan sama-sama kita mendoakan kebaikan untuknya dan anggaplah segala kelakuannya terhadap kita itu sebagai ujian kesabaran dari Allah untuk kita.

Abu Wafi,Putrajaya

Lazatnya coklat Bittersweet

Published June 1, 2011 by Menikmati Takdir Langit

Saya amat menyukai coklat lebih-lebih lagi coklat jenama Beryl’s buatan Malaysia. Acapkali juga saya membawa anak-anak ke kilang coklat yang letaknya tidak jauh dari kediaman kami untuk memborong coklat dengan harga murah. Dalam banyak-banyak perisa saya paling menyukai perisa  “Bittersweet” atau pahit manis. Rasanya sungguh lazat dan benar-benar menepati citarasa saya walaupun saya pasti ramai juga yang tidak menggemarinya.

Sejak bila saya mula menyukai perisa  dan jenama coklat ini?

Beberapa tahun yang lepas saya menaiki sebuah pesawat untuk satu tugas rasmi di Sabah. Dalam penerbangan selama 2 jam selain dihidangkan dengan makanan berat, penumpang disajikan dengan coklat pahit manis ini. Itulah kali pertama saya menjamahnya dan ternyata pengalaman pertama kali itu menjadikan saya jatuh cinta dengan coklat perisa ini. Cuma saya masih tertanya-tanya apakah logik pemberian coklat di atas pesawat yang sedang terbang beribu kaki di udara.

Mungkin untuk menghilangkan rasa mabuk di udara!!!

Jika difikir secara mendalam sebenarnya ada kaitan antara coklat bitter and sweet ini dengan kehidupan manusia. Kenapa saya katakan begitu?

Kerana kehidupan manusia ini ada pasang surutnya. Adakalanya manis dan ada kalanya pahit.

Ada pengalaman manis yang tidak terlupakan dan ada juga pengalaman pahit yang perit untuk dikenang.

Pengalaman manis sememangnya amat disukai oleh semua orang malahan ramai yang ingin mengulanginya.

Pengalaman pahit pula sukar untuk dilalui dan tidak ramai yang mahu mengulanginya.

Teringat saya kepada satu dialog dalam sebuah filem yang pernah ditonton dahulu:-

“Aku bahagia dengan kehidupan sekarang. Semua yang aku nak boleh dapat. Aku tak nak hidup susah macam dulu lagi. Merempat ke sana sini dan aku juga tak nak anak aku susah macam aku dulu. Cukuplah sekali. Aku tak mahu susah lagi.

Ramai yang bergembira, senyum dan bergelak ketawa bila memperolehi pengalaman yang manis.

Ramai yang berdukacita, gundah gulana, menitiskan air mata malah menangis teresak-esak bila melalui peristiwa yang pahit.

Mendapat kekayaan, mendapat anak, mendirikan rumahtangga,berjaya di dalam peperiksaan adalah antara peristiwa manis yang ingin diulang-ulang oleh manusia.

Manakala menanggung kesakitan akibat penyakit kronik, ditimpa musibah, ditimpa kemalangan, gagal dalam peperiksaan, kehilangan insan yang disayangi adalah antara pengalaman pahit yang tidak ingin dilalui oleh manusia. Malahan semua manusia ingin menghindarinya terus jika mereka boleh melakukannya.

Namun sebagai manusia kita sebenarnya tidak mempunyai pilihan.

Allah yang menentukan bahawa dunia di mana tempat kita menjalani kehidupan ini adalah medan ujian yang harus ditempuhi oleh sesiapa sahaja.

Jika difikir-fikirkan, yang pahit itu ujian dan yang manis itu juga ujian.

Kita tiada pilihan untuk memilih dilahirkan menerima yang manis sahaja.

Dan kita juga tiada pilihan untuk menolak yang pahit ke tepi.

Kita tidak boleh memilih untuk lahir dalam keluarga yang senang lenang dan mewah dan kita juga tidak boleh memilih untuk tidak dilahirkan di dalam keluarga yang miskin nestapa.

Jika kehidupan penuh dengan kemanisan maka tidak mustahil jika suatu hari nanti kita juga akan menerima kepahitan juga.Ramai di antara kita yang memandang bahawa yang manis itu baik dan bagus manakala ramai di antara kita yang memandang yang pahit itu buruk dan negatif sentiasa.

Tetapi ketahuilah, bahawa yang manis itu tidak semestinya baik untuk kita dan yang pahit itu tidak semestinya buruk untuk kita.

Manis dikaitkan dengan rasa lazat dan pahit dikaitkan dengan rasa tidak sedap. Makanan yang manis-manis seperti kek, ais krim dan sebagainya dikaitkan dengan kesedapan dan kelazatan yang ingin dinikmati oleh semua orang. Sebaliknya makanan yang pahit tiada siapa yang sudi untuk menjamahnya.

Analoginya manis bagai gula, pahit bagai hempedu. Contohnya makanan yang manis jika dimakan dalam tempoh yang panjang boleh memudaratkan. Makanan yang manis boleh mangakibatkan sakit perut. Makanan yang manis boleh mengakibatkan penyakit kencing manis dalam jangka waktu yang panjang.

Ubat yang pahit sukar untuk ditelan tetapi ketahuilah yang pahit itulah yang menjadi penawar kepada kita.Seringkali saya berjumpa dengan petua dan saranan pengamal perubatan tradisional untuk mengamalkan memakan akar-akar kayu yang rasanya cukup pahit bagi menjaga dan memulihara kesihatan yang berpanjangan. Inilah analogi mudah untuk menggambarkan contoh kebaikan antara pahit dan manis.

Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu; Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui.  (Surah. Al Baqarah:216)

Yang pahit itu penawar

Lihatlah bagaimana perjalanan hidup Rasulullah saw yang sentiasa diuji oleh Allah swt. Begitu juga para sahabat yang mendampingi baginda turut diuji dengan ujian yang hebatnya bukan kepalang. Bagaimana tekanan dan ujian yang dihadapi oleh mereka sehingga ada yang menemui ajal, ada yang meninggal dunia di dalam peperangan dan tidak kurang yang mengalami kehilangan harta benda dan insan yang disayangi demi memperjuangkan Islam yang mereka anuti. Mereka tidak pernah mengeluh malahan mereka redha dan pasrah dengan ujian-ujian pahit yang mereka hadapi. Adakalanya ujian itu menuntut pengorbanan yang cukup besar sehingga mengorbankan nyawa dan harta benda yang disayangi.

Rasulullah saw sendiri diuji, ditekan, dipulau lebih-lebih lagi selepas pemergian istetri tercintanya Saidatina Khadijah r.a dan bapa saudaranya Abu Talib yang selama ini menjaga dan melindungi baginda. Selain itu antara pengalaman paling pahit yang baginda temui adalah peristiwa dibaling batu oleh penduduk Taif sehingga bercucuran darah dari badan dan muka baginda dan para sahabat. Juga peristiwa pahit dalam peperangan Uhud yang menyaksikan tentera Islam hampir tewas.

Hidup baginda tidak pernah lekang dari ujian demi ujian. Tetapi ujian pahit inilah yang mematangkan baginda dan para sahabat.

Di sebalik kepahitan hidup Rasulullah saw berdakwah mengajak manusia ke arah jalan yang benar, Allah menghiburkannya dengan membawa baginda naik ke langit dalam peristiwa Isra’ dan  Mi’raj. Peristiwa ini adalah pengalaman manis bagi baginda bagi memperkukuhkan iman baginda.

Selepas pahit ada manis. Selepas manis disusuli pula dengan pahit.

Selepas kembali dari Isra’ dan Mi’raj baginda diuji pula dengan ujian kepercayaan dan keyakinan masyarakat Arab dan umat Islam mengenai kebenaran dan kelogikan peristiwa naik ke langit dalam masa satu malam itu. Sekali lagi datang ujian pahit untuk baginda.

Namun baginda cekal melaluinya sehinggalah Islam berjaya ditegakkan melalui pembukaan Kota Mekah. Di sinilah manisnya bila kejayaan menyusuli selepas kepahitan diuji.

Saya merenung coklat yang saya pegang. Hampir saja tidak tersuapkan di mulut bila asyik memerhati dan cuba memahami hikmah dan rahsia di sebalik perasa “Bittersweet” ini.

Satu lagi saya terfikir kenapa perkataan “bitter” didahulukan dan selepas itu diikuti dengan perkataan “sweet”?

Kenapa tidak ‘sweet’ dahulu dan bitter kemudian?

Kerana manis dahulu pahit kemudian rasanya perit. Setiap kesukaran yang dihadapi insyallah akan disusuli dengan satu kemudahan. Permulaan yang sukar akan berakhir dengan pengakhiran yang baik. Mungkin inilah sifirnya. Susah dahulu dan senang kemudian, pahit dahulu dan manis kemudian.

Begitulah kehidupan yang ada pasang surutnya. Jika kita masih beranggapan yang manis itu baik maka hunjamkanlah perasaan itu kerana segalanya datang daripada Allah yang lebih mengetahui apa yang baik dan sesuai untuk kita. Jika yang pahit itu ditelan dan dilalui dengan penuh keikhlasan dan keredhaan, maka yang manis itu adalah pahala yang menanti kita di hari pembalasan kelak yang berkesudahan dengan syurga.

Kata Ulama Sufi terkenal Badiuzzaman Said Nursi bahawa setiap kesukaran dan kesusahan yang telah dilalui sekiranya dikenang akan memberi kemanisan manakala kehidupan yang manis-manis dan yang indah-indah pula kalau dikenang akan terasa sakit.

Ya, terasa sakit kerana kita tidak mampu lagi untuk mengulanginya. Jika ada kenangan manis bersama insan tersayang yang telah pergi meninggalkan kita, maka itu akan menjadi sakit dan pahit untuk dikenang. Terasa manis bila mengenang yang pahit kerana kita berjaya melaluinya denga suksesnya.

Itulah sunnatullah dunia yang tidak dapat ditolak.

Sesungguhnya ada pengajaran dari coklat perisa Bittersweet ini.

Abu Wafi, Putrajaya