Kita dan pekerjaan

Published August 16, 2012 by Menikmati Takdir Langit

Ramadhan bakal melabuhkan tirainya sehari dua lagi. Sedar atau tidak masa berlalu dengan begitu pantas tanpa menunggu kita lagi. Sebulan terasa begitu sekejap sekali. Hari ini kita hidup dalam dunia yang serba pantas. Segalanya mahu cepat. Kerja perlu disiapkan dengan pantas tetapi dalam masa yang sama kualiti tidak mahu diabaikan. Inilah yang menjadi masalahnya.

Saya berada dalam zon yang menyebabkan saya tidak sempat melihat semua perkara. Pekerjaan yang saya tekuni seharian menyebabkan saya terlupa banyak perkara. Perkara-perkara yang menyentuh mengenai kehidupan akhirat yang seringkali diabaikan.

Kadang-kadang saya merasa sedih dengan sikap orang atasan. Mengadakan mesyuarat di waktu “lunch” time. Alasan yang diberi adalah kerana lunch kita tak makan sebab puasa. Jadinya elok kita adakan mesyuarat. Malangnya mereka lupa bahawa waktu senggang itulah patutnya diisi dengan membaca sehelai atau dua atau tiga lembaran Al-Quran. Jika satu jam yang selalunya dihabiskan dengan makan dapat ditransformasikan kepada bacaan Al-Quran maka itu adalah sebaik-baik perkara. Inilah yang kita selalu lupa.

Allah bagi kita cuti dari makan agar masa yang kita gunakan untuk makan itu dimanfaatkan untuk beramal ibadat. Berzikir atau membaca Al-Quran bagi memenuhi masa lapang di bulan Ramadhan adalah yang wajar kita lakukan dan bukannya mengadakan mesyuarat.

Sedih saya bila memikirkan hal ini. Mesyuarat itu baik tetapi membaca Al-Quran itu lebih baik kerana itu urusan akhirat. Mesyuarat boleh saja dilakukan mengikut waktu pejabat biasa dan bukannya menukar waktu makan kepada waktu kerja. Itu satu penyalahgunaan hak untuk Allah. Saya kerap mendengar rungutan kawan-kawan saya mengenai perkara ini. Namun apa yang boleh kami lakukan jika itu sudah keputusan orang atasan. Cara mereka berfikir tidak sama dengan cara kita. Saya berdoa agar Allah membukakan pintu hati mereka agar mereka melihat sesuatu perkara mengikut mata hati dan bukannya mengikut akal fikiran.

Saya juga kerap menerima sms dari orang atasan agar mengambil tindakan bila saya masuk pejabat keesokkan harinya. Sms selalunya sampai di tengah malam atau selepas pukul 12 malam sehingga mengganggu tidur. Bila saya membaca sms saya tak dapat tidur mengenangkan tindakan yang perlu diambil esok. Perkara ini sangat mengganggu saya. Saya terfikir juga kenapa perkara sebegini tidak boleh ditunggu sehingga esok pagi. Kenapa perlu diganggu waktu rehat orang lain. Sebagai orang bawahan saya dan keluarga mempunyai hak untuk menikmati masa santai dan rehat secukupnya. Lebih teruk lagi ada ketua yang tidak bertmbang rasa mengharapkan kita segera menjawab sms dan mengambil tindakan di tengah malam yang buta ini. Sungguh kejam. Sungguh sadis.

Pelajaran bagi saya adalah, jika suatu hari nanti ditakdirkan saya  berada di atas, janganlah mengganggu pegawai  bawahan saya dgn sms atau emel di tengah malam kerana bagi saya ini adalah satu kezaliman yang tidak dapat dimaafkan. Mengambil hak dan masa orang lain pada ketika yang tidak sepatutnya adalah sangat tidak patut dan tidak wajar.

Hari ini saya bersantai menunggu kereta di bengkel. Esok saya akan memulakan perjalanan pulang ke kampung. Harapnya tiadalah gangguan agar saya terpaksa pergi ke pejabat pada waktu-waktu sebegini. Moga Allah memberkati dan memelihara masa saya dan rakan-rakan yang senasib di luar sana.

SELAMAT HARI RAYA AIDILFITRI

Abu Wafi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: