Aku dan Al-Falah

Published June 20, 2011 by Menikmati Takdir Langit

Bagi yang tinggal di kawasan USJ 9 dan sekitarnya  nama Al-Falah sudah tidak asing lagi. Namun bagi saya yang tinggal 20km dari Al-Falah, merasakan ada sesuatu yang istimewa sejak kali pertama menjejakkan kaki ke tempat ini. Suatu perasaan yang sukar untuk digambarkan. Kagum dengan keindahannya dan tenang dengan suasana di dalamnya. Dari luar Al-Falah nampak seperti masjid-masjid biasa yang pernah saya kunjungi, tetapi melangkah masuk ke dalamnya perasaan itu berubah menjadi lain.

Sebulan sekali saya akan berada di sana untuk mengikuti pengajian Kitab Sairus Salikin yang disyarahkan oleh Syeikh Fahmi Zam Zam.  Al-Falah terlalu istimewa di hati saya. Sesiapa sahaja yang datang ke sini pasti akan  jatuh cinta kepada tempat ini. Saya terpesona dengan keindahan dan kebersihannya. Saya juga sukakan tempat wuduknya yang sama seperti masjid-masjid di kampung yang mempunyai kolam besar di luar pintu masuk. Memang selesa dan praktikal.

Jika pernah datang sekali, mesti terasa hendak berkunjung ke tempat ini lagi dan lagi.

Tidak pernah ada rasa jemu. Bukan sekadar ruang dalam solatnya yang indah dan bersih tetapi saya juga mencintai pengisiannya yang tidak pernah putus-putus dengan pengajian-pengajian yang bersilih ganti. Jika malamnya penuh dengan aktiviti, program di sebelah siangnya juga sarat dengan aktiviti untuk kaum wanita. Al-Falah adalah lambang institusi masjid yang perlu dicontohi.

Al-Falah sentiasa hidup dengan aktiviti keagamaan dan kesedaran mengajak manusia kembali kepada rasa bertuhan. Itulah istimewanya Al-Falah di hati saya.


Indahnya Al-Falah

Al-Falah tidak pernah sunyi daripada menerima kunjungan ulama-ulama besar dunia. Antara yang pernah mengunjunginya ialah Habib Umar dari Yaman, Syeikh Jibril dari Mesir, Syeikh Nuruddin Al-Makki dari Indonesia,Sheikh Imran Hussein dan yang terbaru Habib Zein Sumaith dari Madinah.

Semuanya datang untuk mengimarah dan menghidupkan Al-Falah. Al-Falah adalah masjid yang hidup dan tidak pernah mati. Al-Falah sentiasa menghidupkan hati insan yang gersang dengan curahan majlis ilmu dan majlis zikir. Dalam banyak-banyak masjid yang pernah saya kunjungi, Al-Falah antara yang paling aktif dan bertenaga.

Ramadhan bakal menjengah lagi. Jika Ramadhan lepas Al-Falah menyajikan solat terawih yang diimamkan oleh Qari dari Mesir yang merdu suaranya, insyallah kali ini saya pasti Al-Falah akan mengulanginya. Kunjungan saya ke Al-Falah tahun lepas tidak pernah mengecewakan malahan majlis qiamullail sepanjang 10 hari terakhir Ramadhan mengejutkan dengan ramainya jemaah yang hadir.

Sungguh Al-Falah itu hidup dan sesuai dengan namanya. Al-Falah adalah lambang”kejayaan” yang diimpikan oleh umat Islam.

Saya pernah berkata kepada isteri saya alangkah indahnya jika rumah kami berada di hadapan Al-Falah. Beruntunglah bagi mereka yang tinggal berdekatan dengan Al-Falah. Banyak manfaat yang dapat diambil dari Al-Falah bagi mereka yang tahu menghargainya. Jika saya mampu, mahu saja saya membeli sebuah rumah berhampiran Al-Falah namun bila ditinjau harga rumah di sekitarnya ada yang mencecah RM1 juta lebih  maka impian tinggal impian.Cukuplah jika saya dapat datang sekali sebulan bagi mengubati rindu pada tempat yang mulia ini.

Suasana dalamannya yang nyaman mengingatkan saya kepada suasana di dalam masjid Nabawi Madinah. Imitasi yang dilakukan walaupun tidak menyamai seratus peratus menyebabkan siapa sahaja yang pernah berkunjung ke Madinah pasti akan teringatkan Masjid Nabawi sebaik sahaja melangkah di dalamnya. Itulah keistimewaan zahir Al-Falah namun keistimewaan ‘batin’ Al-Falah lebih didambakan.

Di sebalik kepesatan pembangunan di sekitar Al-Falah yang rancak, AL-Falah terus bergerak dengan misinya. Meskipun dihimpit oleh pembangunan komersial di sekitarnya, Al-Falah terus melangkah membangunkan jiwa-jiwa manusia. Menyuburkan jiwa mereka dengan siraman rohani yang menyegarkan siapa sahaja yang sudi menerimanya.

Apa pun ucapan terima kasih kepada seluruh AJK Al-Falah yang bertungkus lumus menyediakan program-program yang berkualiti.

Moga Al-Falah terus melangkah ke hadapan dengan pengisian-pengisian yang mampu mengajak manusia kembali mengingati akhirat.

Abu Wafi, Putrajaya

One comment on “Aku dan Al-Falah

  • Subhanallah…sungguh banyak maklumat dan ilmu bermanafaat dapat di pelajari dan menjadi renungan dan iktibar kepada sesiapa yang melayari blog ini…………Semoga Allah melimpahi rahmat keatas usaha dan ilmuan yang dikongsi dengan begitu ikhlas kepada penulis blog Aamiin….Barakallahu fikum.

  • Leave a Reply

    Fill in your details below or click an icon to log in:

    WordPress.com Logo

    You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

    Twitter picture

    You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

    Facebook photo

    You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

    Google+ photo

    You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

    Connecting to %s

    %d bloggers like this: