Archives

All posts for the month June, 2011

Semua orang boleh berubah

Published June 27, 2011 by Menikmati Takdir Langit

Pepatah ada menyatakan “sekali air bah, sekali pasir berubah”. Begitu juga manusia yang boleh berubah sama ada dari negatif menjadi lebih baik atau sebaliknya. Jika dilihat dari sudut yang positif, perubahan merupakan satu penghijrahan yang membawa kebaikan kepada seseorang individu, namun ada juga perubahan yang menyebabkan seseorang itu semakin dijauhi oleh orang lain.

Perubahan boleh berlaku pada setiap orang yang bernama manusia. Boleh jadi perubahan pada diri individu itu berlaku disebabkan perubahan pada status dirinya atau ada peristiwa penting yang berlaku kepada dirinya sekaligus mewajarkan perubahan tersebut. Ada orang berubah menjadi baik bila terjadi musibah ke atas dirinya. Ada orang berubah menjadi sebaliknya bila mendapat pangkat, gelaran, kedudukan yang tinggi dan harta kekayaan.Perubahan ke atas diri seseorang juga boleh berlaku disebabkan perubahan pada keadaan sekeliling yang melingkunginya. Jika lingkungannya baik maka dia boleh berubah menjadi baik.

Baru-baru ini saya mendengar cerita mengenai seorang kawan lama. Beliau yang saya kenali cukup bermasalah dengan orang di sekelilingnya. Seorang ketua yang garang dan selalu memarahi anak buahnya di pejabat. Semua orang tidak menyukainya kerana sikap dan perangainya yang baran tersebut. Saya sendiri secara peribadinya pernah dimarahi oleh beliau ketika melakukan satu tugasan penting beberapa tahun yang lalu. Namun saya masih menjalinkan hubungan sebagai rakan sekerja dalam keadaan yang berhati-hati. Secara peribadi saya tiada masalah dengan dia malahan masih berhubungan dengan beliau kerana bekerja di bawah satu bumbung namun cakap-cakap orang yang masih bersangka buruk dengannya masih kedengaran.

Baru-baru ini kawan saya itu bertukar ke tempat lain. Mendengar bahawa kawan saya itu bertukar ramai yang seronok malah bertepuk tangan. Namun ada seorang lagi kawan saya yang berdukacita kerana kawan saya yang bermasalah itu akan pergi ke tempat dia. Dia bimbang bahawa kawan saya ini akan membawa perangai lamanya. Saya menyatakan bahawa manusia boleh berubah. Jangan suka mendengar cakap orang mengenai cerita 2 atau 3 tahun yang lepas. Boleh jadi dia telah berubah menjadi baik. Kenapa saya katakan begitu adalah kerana saya yakin bahawa beliau telah jauh berubah. Ini kerana pengalaman terkini saya yang banyak berurusan dengan dia menjadikan persepsi saya terhadap dia jauh berubah. Jika boleh saya katakan hampir 70% perubahan positif pada dirinya walaupun saya dapat mengesan beberapa nilai lama yang masih kekal pada dirinya. Apa pun saya optimis bahawa dia telah jauh berubah menjadi lebih baiknya. Sangkaan saya betul. Teman saya yang menerima kawan yang di pejabat baru mengesahkan demikian. Dia menyatakan bahawa kawan saya itu setakat ini mempunyai hubungan yang baik dengan rakan sekerjanya yang lain dan juga pegawai bawahannya. Malahan dia sendiri terkejut dengan perubahan tersebut.Tentunya ramai yang tidak akan mempercayainya.

Saya tersenyum. Cakap-cakap negatif masih terus kedengaran biar pun telah beberapa tahun peristiwa hitam itu berlaku. Mana mungkin kita sebagai manusia mampu menghentikan mulut orang dari terus bercakap mengenai orang.Pergeseran sesama insan ternyata lebih sukar untuk dipadamkan berbanding api di dalam sekam. Kita sering kali mengingati kejahatan orang pada kita tanpa kita menyedari bahawa kita juga mempunyai saham yang sama terhadap orang lain. Kita sering kali menghukum seseorang berdasarkan pertimbangan kita 5 atau 10 tahun yang lalu sedangkan pertimbangan masa kini tidak langsung kita raikan.

Manusia suka menghukum berdasarkan sejarah silam. Jika dahulu dia seorang yang jahat maka orang akan menghukumnya sebagai jahat selama-lamanya walaupun pun dia telah bertaubat dan kembali ke jalan yang benar.

Analoginya sama seperti kita ingin menjual sebuah rumah milik kita yang dibeli 20 tahun yang lepas. Tentunya kita akan meminta Jurunilai Hartanah untuk menilai berapakah harga yang sewajarnya kita jual pada masa kini. Jurunilai akan membuat penilaian berdasarkan kepada keadaan pasaran semasa dan bukannya keadaan 20 tahun yang lepas. Mana mungkin rumah yang berharga RM160 ribu pada tahun 1991 boleh kekal pada harga yang sama pada tahun 2011. Penilaian hartanan mengikut keadaan semasa boleh melambung sehingga beberapa kali ganda malahan ada yang mencecah angka jutaan ringgit.

Kenapa manusia boleh meletakkan harga yang tinggi kepada harta benda mengikut keadaan zaman semasa tetapi masih meletakkan harga yang rendah kepada nilai diri dan maruah manusia lain mengikut keadaan masa lalu?

Kenapa kita tidak mengikut trend semasa. Nilailah harga diri manusia kepada apa yang ada pada diri dia sekarang dan bukannya masa lalu.

Jika dahulu dia tidak solat apakah kita masih mahu meletakkan hukum di tempat yang sama walaupun dia telah melakukan solat tanpa gagal.

Saya bercakap mengenai perubahan yang positif dan bukannya sebaliknya. Saya tidak mahu menerangkan mengenai perubahan negatif kerana itu bukannya isunya yang hendak kita raikan. Isunya ialah nilailah manusia mengikut pertimbangan semasa dan bukannya menghukum berdasarkan sejarah hitam silam.

Itu baru adil. Seseungguhnya Allah swt adalah bersifat dengan sifat ar-rahman dan ar-rahim yakni pengampun lagi penyayang. Seorang yang kufur selama 40 tahun tiba-tiba satu hari sebelum meninggal dunia melafazkan syahadah secara automatiknya dia Muslim dan segala perkara yang dilakukan sepanjang 40 tahun berada di dalam kesesatan gugur dan hangus begitu sahaja. Allah menilai berdasarkan 1 hari kehidupannya sebagai Muslim dan insyallah syurga menanti beliau walaupun beliau tidak sempat menunaikan tanggungjawabnya sebagai seorang Muslim yang sebenar.

Justeru, marilah sama-sama kita perbetulkan tanggapan kita bahawa sekotor dan seburuk mana pun seseorang itu, dia mampu berubah menjadi baik. Sebagai kawan sama-sama kita mendoakan kebaikan untuknya dan anggaplah segala kelakuannya terhadap kita itu sebagai ujian kesabaran dari Allah untuk kita.

Abu Wafi,Putrajaya

I shall missed that place

Published June 23, 2011 by Menikmati Takdir Langit

My work station

My big boss cubicles -no entry

Cubicle from the inside

The corridoor of power

 My peers

After 3 years and 4 months, I started to leave this place for good. This is my office and I must say that I owe an unvaluable experiences working at this place. I learnt more about people’s behaviour, attitude and their way of life. A place full of pressure and at the same time can drive you into madness. Nevertheless, I felt that my working experience in this place had thought me so much that handling people is the most difficult part, but I do appreciate it.

People come and go. Now is my right time to go. Somebody have to take care my position no matter how critical it was. It is a challenge to everyone who work at the corridoor of power. You know what I mean.

People like us need changes and have to move on. We cannot remain stagnant and comfortable at one place. Take another challenge and see whether you can do it. Changes made you feel uncomfortable at the first instance but believe me it wont take long time for you to adapt with the changes.

I have no choices but after full deleberation and thougt, changes are the option which I could not resist for. Life must go on.

After 2 months  at new place, new atmosphere, new working environment, new bosses and new collegues I begin to realise that changes make you become more dynamic. I started to resuscitate with a new life and hopefully it is good for my future.

People says changes is good for your carreer betterment and exposure but my personal opinion is not so. I believe that changes in career is to boost your moral and to enhance your motivational level up to the limit.

Thanks to Allah the Al Mighty for this changes. I do missed that place and my peers who still working there. Good luck to all of you.

Aku dan Al-Falah

Published June 20, 2011 by Menikmati Takdir Langit

Bagi yang tinggal di kawasan USJ 9 dan sekitarnya  nama Al-Falah sudah tidak asing lagi. Namun bagi saya yang tinggal 20km dari Al-Falah, merasakan ada sesuatu yang istimewa sejak kali pertama menjejakkan kaki ke tempat ini. Suatu perasaan yang sukar untuk digambarkan. Kagum dengan keindahannya dan tenang dengan suasana di dalamnya. Dari luar Al-Falah nampak seperti masjid-masjid biasa yang pernah saya kunjungi, tetapi melangkah masuk ke dalamnya perasaan itu berubah menjadi lain.

Sebulan sekali saya akan berada di sana untuk mengikuti pengajian Kitab Sairus Salikin yang disyarahkan oleh Syeikh Fahmi Zam Zam.  Al-Falah terlalu istimewa di hati saya. Sesiapa sahaja yang datang ke sini pasti akan  jatuh cinta kepada tempat ini. Saya terpesona dengan keindahan dan kebersihannya. Saya juga sukakan tempat wuduknya yang sama seperti masjid-masjid di kampung yang mempunyai kolam besar di luar pintu masuk. Memang selesa dan praktikal.

Jika pernah datang sekali, mesti terasa hendak berkunjung ke tempat ini lagi dan lagi.

Tidak pernah ada rasa jemu. Bukan sekadar ruang dalam solatnya yang indah dan bersih tetapi saya juga mencintai pengisiannya yang tidak pernah putus-putus dengan pengajian-pengajian yang bersilih ganti. Jika malamnya penuh dengan aktiviti, program di sebelah siangnya juga sarat dengan aktiviti untuk kaum wanita. Al-Falah adalah lambang institusi masjid yang perlu dicontohi.

Al-Falah sentiasa hidup dengan aktiviti keagamaan dan kesedaran mengajak manusia kembali kepada rasa bertuhan. Itulah istimewanya Al-Falah di hati saya.


Indahnya Al-Falah

Al-Falah tidak pernah sunyi daripada menerima kunjungan ulama-ulama besar dunia. Antara yang pernah mengunjunginya ialah Habib Umar dari Yaman, Syeikh Jibril dari Mesir, Syeikh Nuruddin Al-Makki dari Indonesia,Sheikh Imran Hussein dan yang terbaru Habib Zein Sumaith dari Madinah.

Semuanya datang untuk mengimarah dan menghidupkan Al-Falah. Al-Falah adalah masjid yang hidup dan tidak pernah mati. Al-Falah sentiasa menghidupkan hati insan yang gersang dengan curahan majlis ilmu dan majlis zikir. Dalam banyak-banyak masjid yang pernah saya kunjungi, Al-Falah antara yang paling aktif dan bertenaga.

Ramadhan bakal menjengah lagi. Jika Ramadhan lepas Al-Falah menyajikan solat terawih yang diimamkan oleh Qari dari Mesir yang merdu suaranya, insyallah kali ini saya pasti Al-Falah akan mengulanginya. Kunjungan saya ke Al-Falah tahun lepas tidak pernah mengecewakan malahan majlis qiamullail sepanjang 10 hari terakhir Ramadhan mengejutkan dengan ramainya jemaah yang hadir.

Sungguh Al-Falah itu hidup dan sesuai dengan namanya. Al-Falah adalah lambang”kejayaan” yang diimpikan oleh umat Islam.

Saya pernah berkata kepada isteri saya alangkah indahnya jika rumah kami berada di hadapan Al-Falah. Beruntunglah bagi mereka yang tinggal berdekatan dengan Al-Falah. Banyak manfaat yang dapat diambil dari Al-Falah bagi mereka yang tahu menghargainya. Jika saya mampu, mahu saja saya membeli sebuah rumah berhampiran Al-Falah namun bila ditinjau harga rumah di sekitarnya ada yang mencecah RM1 juta lebih  maka impian tinggal impian.Cukuplah jika saya dapat datang sekali sebulan bagi mengubati rindu pada tempat yang mulia ini.

Suasana dalamannya yang nyaman mengingatkan saya kepada suasana di dalam masjid Nabawi Madinah. Imitasi yang dilakukan walaupun tidak menyamai seratus peratus menyebabkan siapa sahaja yang pernah berkunjung ke Madinah pasti akan teringatkan Masjid Nabawi sebaik sahaja melangkah di dalamnya. Itulah keistimewaan zahir Al-Falah namun keistimewaan ‘batin’ Al-Falah lebih didambakan.

Di sebalik kepesatan pembangunan di sekitar Al-Falah yang rancak, AL-Falah terus bergerak dengan misinya. Meskipun dihimpit oleh pembangunan komersial di sekitarnya, Al-Falah terus melangkah membangunkan jiwa-jiwa manusia. Menyuburkan jiwa mereka dengan siraman rohani yang menyegarkan siapa sahaja yang sudi menerimanya.

Apa pun ucapan terima kasih kepada seluruh AJK Al-Falah yang bertungkus lumus menyediakan program-program yang berkualiti.

Moga Al-Falah terus melangkah ke hadapan dengan pengisian-pengisian yang mampu mengajak manusia kembali mengingati akhirat.

Abu Wafi, Putrajaya

Selamat Jalan Tok Jah

Published June 17, 2011 by Menikmati Takdir Langit

Terlalu banyak peristiwa suka duka yang berlaku kepada saya sepanjang bulan Jun ini walaupun Jun masih belum berakhir. Tanggal 3 Jun 2011, Tok Jah iaitu nenek saya sebelah ibu kembali menemui Allah jam 9.45 malam. Kebetulan saya sekeluarga pulang ke kampung untuk menghadiri kenduri sepupu yang juga cucu kepada Tok Jah. Saya pulang pada 2 Jun 2011 dan dalam perjalanan tersebut saya singgah di Parit Buntar, Perak  untuk menjengah Tok Jah yang ketika itu sedang nazak. Sempatlah berjumpa, mengusap-ngusap tangannya dan mencium dahi arwah ketika beliau masih bernafas. Pemergian arwah mengembalikan nostalgia saya ke zaman kanak-kanak di mana saya seringkali dihantar oleh ayah untuk menghabiskan cuti sekolah di kampung. Saya sempat belajar Al-Quran dengan Tok Jah dan Tok Wan yang juga guru Al-Quran dan kini dalam usia 88 tahun Tok Jah pergi meninggalkan kami buat selama-lamanya. Doa saya untuk arwah agar rohnya tenang di sana.

Jenazah Tok Jah diusung buat kali terakhir

Urusan pengkebumian dilakukan

Akhirnya selamat disemadikan

Di sebelahnya ada batu nisan adalah kubur suami Tok Wan

Kebetulan  kubur Tok Wan letak bersebelahan dengan kubur Tok Jah yang masih merah. Tok Wan Din saya selalu saya panggil pergi menemui Allah pada tahun 2004 dan kini mereka suami isteri bersemadi di sini. Mudah-mudahan mereka bertemu dan berbahagia di sana.

Tok Jah ketika hayatnya

Tok Jah yang saya kenali hanyalah seorang insan biasa, orang kampung, membanting tulang di sawah, mengajar anak-anak kampung mengaji Al-Quran dan seorang suri yang setia kepada sang suami. Tok Jah adalah orang dulu-dulu yang pernah merasai keperitan hidup di zaman pendudukan Jepun, zaman komunis, zaman selepas merdeka hinggalah ke zaman milenium sekarang. Mudah-mudahan Tok Jah tenang di sana di samping Tok Wan yang kami rindui.

Selamat Jalan Tok Jah. Selamat bertemu Penciptamu. Moga Tok Jah selamat sampai di jannah.Amin.

Abu Wafi, Putrajaya

Lazatnya coklat Bittersweet

Published June 1, 2011 by Menikmati Takdir Langit

Saya amat menyukai coklat lebih-lebih lagi coklat jenama Beryl’s buatan Malaysia. Acapkali juga saya membawa anak-anak ke kilang coklat yang letaknya tidak jauh dari kediaman kami untuk memborong coklat dengan harga murah. Dalam banyak-banyak perisa saya paling menyukai perisa  “Bittersweet” atau pahit manis. Rasanya sungguh lazat dan benar-benar menepati citarasa saya walaupun saya pasti ramai juga yang tidak menggemarinya.

Sejak bila saya mula menyukai perisa  dan jenama coklat ini?

Beberapa tahun yang lepas saya menaiki sebuah pesawat untuk satu tugas rasmi di Sabah. Dalam penerbangan selama 2 jam selain dihidangkan dengan makanan berat, penumpang disajikan dengan coklat pahit manis ini. Itulah kali pertama saya menjamahnya dan ternyata pengalaman pertama kali itu menjadikan saya jatuh cinta dengan coklat perisa ini. Cuma saya masih tertanya-tanya apakah logik pemberian coklat di atas pesawat yang sedang terbang beribu kaki di udara.

Mungkin untuk menghilangkan rasa mabuk di udara!!!

Jika difikir secara mendalam sebenarnya ada kaitan antara coklat bitter and sweet ini dengan kehidupan manusia. Kenapa saya katakan begitu?

Kerana kehidupan manusia ini ada pasang surutnya. Adakalanya manis dan ada kalanya pahit.

Ada pengalaman manis yang tidak terlupakan dan ada juga pengalaman pahit yang perit untuk dikenang.

Pengalaman manis sememangnya amat disukai oleh semua orang malahan ramai yang ingin mengulanginya.

Pengalaman pahit pula sukar untuk dilalui dan tidak ramai yang mahu mengulanginya.

Teringat saya kepada satu dialog dalam sebuah filem yang pernah ditonton dahulu:-

“Aku bahagia dengan kehidupan sekarang. Semua yang aku nak boleh dapat. Aku tak nak hidup susah macam dulu lagi. Merempat ke sana sini dan aku juga tak nak anak aku susah macam aku dulu. Cukuplah sekali. Aku tak mahu susah lagi.

Ramai yang bergembira, senyum dan bergelak ketawa bila memperolehi pengalaman yang manis.

Ramai yang berdukacita, gundah gulana, menitiskan air mata malah menangis teresak-esak bila melalui peristiwa yang pahit.

Mendapat kekayaan, mendapat anak, mendirikan rumahtangga,berjaya di dalam peperiksaan adalah antara peristiwa manis yang ingin diulang-ulang oleh manusia.

Manakala menanggung kesakitan akibat penyakit kronik, ditimpa musibah, ditimpa kemalangan, gagal dalam peperiksaan, kehilangan insan yang disayangi adalah antara pengalaman pahit yang tidak ingin dilalui oleh manusia. Malahan semua manusia ingin menghindarinya terus jika mereka boleh melakukannya.

Namun sebagai manusia kita sebenarnya tidak mempunyai pilihan.

Allah yang menentukan bahawa dunia di mana tempat kita menjalani kehidupan ini adalah medan ujian yang harus ditempuhi oleh sesiapa sahaja.

Jika difikir-fikirkan, yang pahit itu ujian dan yang manis itu juga ujian.

Kita tiada pilihan untuk memilih dilahirkan menerima yang manis sahaja.

Dan kita juga tiada pilihan untuk menolak yang pahit ke tepi.

Kita tidak boleh memilih untuk lahir dalam keluarga yang senang lenang dan mewah dan kita juga tidak boleh memilih untuk tidak dilahirkan di dalam keluarga yang miskin nestapa.

Jika kehidupan penuh dengan kemanisan maka tidak mustahil jika suatu hari nanti kita juga akan menerima kepahitan juga.Ramai di antara kita yang memandang bahawa yang manis itu baik dan bagus manakala ramai di antara kita yang memandang yang pahit itu buruk dan negatif sentiasa.

Tetapi ketahuilah, bahawa yang manis itu tidak semestinya baik untuk kita dan yang pahit itu tidak semestinya buruk untuk kita.

Manis dikaitkan dengan rasa lazat dan pahit dikaitkan dengan rasa tidak sedap. Makanan yang manis-manis seperti kek, ais krim dan sebagainya dikaitkan dengan kesedapan dan kelazatan yang ingin dinikmati oleh semua orang. Sebaliknya makanan yang pahit tiada siapa yang sudi untuk menjamahnya.

Analoginya manis bagai gula, pahit bagai hempedu. Contohnya makanan yang manis jika dimakan dalam tempoh yang panjang boleh memudaratkan. Makanan yang manis boleh mangakibatkan sakit perut. Makanan yang manis boleh mengakibatkan penyakit kencing manis dalam jangka waktu yang panjang.

Ubat yang pahit sukar untuk ditelan tetapi ketahuilah yang pahit itulah yang menjadi penawar kepada kita.Seringkali saya berjumpa dengan petua dan saranan pengamal perubatan tradisional untuk mengamalkan memakan akar-akar kayu yang rasanya cukup pahit bagi menjaga dan memulihara kesihatan yang berpanjangan. Inilah analogi mudah untuk menggambarkan contoh kebaikan antara pahit dan manis.

Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu; Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui.  (Surah. Al Baqarah:216)

Yang pahit itu penawar

Lihatlah bagaimana perjalanan hidup Rasulullah saw yang sentiasa diuji oleh Allah swt. Begitu juga para sahabat yang mendampingi baginda turut diuji dengan ujian yang hebatnya bukan kepalang. Bagaimana tekanan dan ujian yang dihadapi oleh mereka sehingga ada yang menemui ajal, ada yang meninggal dunia di dalam peperangan dan tidak kurang yang mengalami kehilangan harta benda dan insan yang disayangi demi memperjuangkan Islam yang mereka anuti. Mereka tidak pernah mengeluh malahan mereka redha dan pasrah dengan ujian-ujian pahit yang mereka hadapi. Adakalanya ujian itu menuntut pengorbanan yang cukup besar sehingga mengorbankan nyawa dan harta benda yang disayangi.

Rasulullah saw sendiri diuji, ditekan, dipulau lebih-lebih lagi selepas pemergian istetri tercintanya Saidatina Khadijah r.a dan bapa saudaranya Abu Talib yang selama ini menjaga dan melindungi baginda. Selain itu antara pengalaman paling pahit yang baginda temui adalah peristiwa dibaling batu oleh penduduk Taif sehingga bercucuran darah dari badan dan muka baginda dan para sahabat. Juga peristiwa pahit dalam peperangan Uhud yang menyaksikan tentera Islam hampir tewas.

Hidup baginda tidak pernah lekang dari ujian demi ujian. Tetapi ujian pahit inilah yang mematangkan baginda dan para sahabat.

Di sebalik kepahitan hidup Rasulullah saw berdakwah mengajak manusia ke arah jalan yang benar, Allah menghiburkannya dengan membawa baginda naik ke langit dalam peristiwa Isra’ dan  Mi’raj. Peristiwa ini adalah pengalaman manis bagi baginda bagi memperkukuhkan iman baginda.

Selepas pahit ada manis. Selepas manis disusuli pula dengan pahit.

Selepas kembali dari Isra’ dan Mi’raj baginda diuji pula dengan ujian kepercayaan dan keyakinan masyarakat Arab dan umat Islam mengenai kebenaran dan kelogikan peristiwa naik ke langit dalam masa satu malam itu. Sekali lagi datang ujian pahit untuk baginda.

Namun baginda cekal melaluinya sehinggalah Islam berjaya ditegakkan melalui pembukaan Kota Mekah. Di sinilah manisnya bila kejayaan menyusuli selepas kepahitan diuji.

Saya merenung coklat yang saya pegang. Hampir saja tidak tersuapkan di mulut bila asyik memerhati dan cuba memahami hikmah dan rahsia di sebalik perasa “Bittersweet” ini.

Satu lagi saya terfikir kenapa perkataan “bitter” didahulukan dan selepas itu diikuti dengan perkataan “sweet”?

Kenapa tidak ‘sweet’ dahulu dan bitter kemudian?

Kerana manis dahulu pahit kemudian rasanya perit. Setiap kesukaran yang dihadapi insyallah akan disusuli dengan satu kemudahan. Permulaan yang sukar akan berakhir dengan pengakhiran yang baik. Mungkin inilah sifirnya. Susah dahulu dan senang kemudian, pahit dahulu dan manis kemudian.

Begitulah kehidupan yang ada pasang surutnya. Jika kita masih beranggapan yang manis itu baik maka hunjamkanlah perasaan itu kerana segalanya datang daripada Allah yang lebih mengetahui apa yang baik dan sesuai untuk kita. Jika yang pahit itu ditelan dan dilalui dengan penuh keikhlasan dan keredhaan, maka yang manis itu adalah pahala yang menanti kita di hari pembalasan kelak yang berkesudahan dengan syurga.

Kata Ulama Sufi terkenal Badiuzzaman Said Nursi bahawa setiap kesukaran dan kesusahan yang telah dilalui sekiranya dikenang akan memberi kemanisan manakala kehidupan yang manis-manis dan yang indah-indah pula kalau dikenang akan terasa sakit.

Ya, terasa sakit kerana kita tidak mampu lagi untuk mengulanginya. Jika ada kenangan manis bersama insan tersayang yang telah pergi meninggalkan kita, maka itu akan menjadi sakit dan pahit untuk dikenang. Terasa manis bila mengenang yang pahit kerana kita berjaya melaluinya denga suksesnya.

Itulah sunnatullah dunia yang tidak dapat ditolak.

Sesungguhnya ada pengajaran dari coklat perisa Bittersweet ini.

Abu Wafi, Putrajaya