Archives

All posts for the month March, 2011

Sesungguhnya manusia itu buas

Published March 25, 2011 by Menikmati Takdir Langit

“Sesungguhnya kala jengking tidak akan menyengat kecuali pada masa tertentu. Ular juga tidak akan mematuk kecuali kerana sebab-sebab tertentu. Binatang buas tidak akan menyerang kecuali kerana keperluan tertentu yang mendesaknya untuk menyerang. Tetapi kenapa kita melihat manusia sanggup menyakiti manusia lain pada waktu pagi dan petang sama ada bersebab atau tanpa sebab, bahkan mereka begitu ghairah melakukannya.

Sesungguhnya manusia apabila tidak ada keimanan, maka dia akan menjadi lebih jahat dari binatang buas kerana binatang buas tidak mencari mangsanya kecuali jika ia lapar. Apabila sudah mendapat mangsa, ia tidak akan mencari mangsa yang lain sehingga ia lapar kembali. Tetapi manusia jika tidak beriman tidak akan merasa kenyang dengan satu atau dua orang mangsa. Dia mungkin membunuh ribuan manusia, bahkan jutaan manusia lain tanpa merasa kenyang. Sikap mereka sama seperti malaikat di neraka jahannam sebagaimana yang dinyatakan oleh Allah swt bahawa malaikat ini apabila ditanya kepada mereka : “Adakah sudah penuh? Maka jawab malaikat itu: ” Masih ada lagikah (yang ingin dimasukkan ke dalam neraka?)”

Dr.Yusuf Al-Qaradhawi

Tiba-tiba saya merasa jelek dengan sikap manusia di akhir zaman ini. Entah apa yang ingin mereka cari. Menekuni kata-kata ulama terkenal Dr. Yusuf Al-Qaradhawi di dalam bukunya ” Aku dan Ikhwanul Muslimin” menyentak diri untuk membandingkan situasi yang digambarkan oleh beliau dengan situasi yang berlaku kepada umat Islam pada masa kini. Akhlak yang dipertontonkan oleh pemimpin-pemimpin negara umat Islam di Timur Tengah sungguh mengecewakan diri ini. Selama beberapa minggu ini saya menahan diri dari menulis sesuatu mengenai perkembangan politik di Timur Tengah. Selepas Mesir menyusul Libya yang belum sudah dan kini berjangkit ke Yaman, Bahrain, Arab Saudi dan tidak ketinggalan Syria.

Kemudian datang kejadian gempa bumi dan tsunami di Jepun sehingga menenggelamkan berita mengenai kebangkitan rakyat di Timur Tengah buat seketika dan kini selepas  tentera bersekutu menguatkuasakan zon larangan terbang di Libya, berita di Timur Tengah kembali panas.

Saya menentang campur tangan US, Peranchis dan Britain di Libya kerana campur tangan mereka mempunyai maksud tertentu. Namun saya juga membenci Gaddafi yang tidak mahu turun takhta. Berbanding Hosni Mubarak yang akhirnya akur dengan kehendak rakyat, Gaddafi  sebaliknya memilih untuk memerangi rakyatnya sendiri.

Tidak masuk akal bagaimana seorang ketua negara boleh tergamak untuk mengebom dan membunuh rakyatnya sendiri melainkan yang boleh saya katakan Gaddafi sebenarnya seorang yang tiada iman kerana hanya orang yang tiada iman sahaja yang boleh berbuat demikian. Jika tidak kerana serangan udara tentera bersekutu ke atas kelengkapan tentera udara Gadafi, sudah pasti Benghazi akan jatuh ke tangan tentera Gaddafi. Mereka meramalkan bahawa jika ini berlaku tidak kurang 40 ribu penduduk Benghazi akan menjadi korban.

Turunlah wahai Gaddafi

Cakapnya pelik, ucapannya pelik dan lagaknya pelik. Berucap sambil memegang payung di dalam kereta adalah tindakan manusia yang tidak waras. Maafkan saya kerana berkata demikian tetapi inilah hakikatnya.

Membunuh dan menyembelih rakyat sendiri kerana hendak mempertahan kuasa yang telah dipegang selama 41 tahun adalah sesuatu yang tidak wajar. Itulah buasnya manusia yang langsung tidak merasa bersalah untuk membunuh walaupun yang dibunuh itu rakyatnya sendiri yang tidak berdosa.

Begitu juga dengan perkembangan terkini krisis politik di Yaman. Presiden Ali Abdullah Salleh  yang telah berkuasa selama 30 tahun masih berdolak dalik untuk berundur walaupun ramai yang memintanya agar berundur segera. Semakin ramai jiwa rakyat Yaman yang melayang akibat kebuasannya mahu kekal berkuasa.

Turunlah wahai Ali Abdullah Salleh

Cukuplah dengan mandat selama 41 tahun dan 30 tahun. Kepimpinan adalah satu amanah dan bukannya harta ghanimah yang boleh dibolot sesuka hati. Hentikanlah pembunuhan rakyat yang tidak berdosa kerana mereka hanya sekadar menuntut hak mereka. Tidak jemukah kalian dengan pembunuhan nyawa rakyatmu sendiri? Tidak takutkah kalian bila di mahsyar nanti kalian akan dipersoalkan dengan tangan kalian yang berlumuran dengan darah rakyat sendiri.

KEBUASAN FITNAH

Jika tiada senjata digunakan pun maka lisan akan menjadi senjata yang ampuh untuk melemah dan menjatuhkan musuh. Menyebarkan cerita-cerita fitnah tanpa disertai dengan bukti yang didasari oleh syariah juga satu bentuk kebuasan manusia sejak zaman berzaman. Cuma di zaman serba canggih ini fitnah disebarkan dalam pelbagai bentuk bentuk baru yang sifatnya kekal seperti SMS, emel, blog dan facebook yang boleh dibaca sampai bila-bila walaupun si penyebarnya telah meninggal dunia. Fitnah tidak lagi dalam bentuk konvensional sebaliknya menjangkaui luar batasan. Sesungguhnya menuduh jiwa yang baik tanpa disertai dengan bukti yang kukuh boleh menjerumuskan manusia penyebar fitnah ke dalam jenayah qazaf. Jika tiada hukuman dunia yang menanti mereka, maka api neraka yang menyala-nyala menanti untuk membakar pesalah qazaf.

Senjata api membunuh jasad manusia tetapi senjata fitnah membunuh jiwa manusia sehingga menjatuhkan maruah manusia itu  ke tahap yang paling rendah.

” Sesungguhnya jenayah fitnah itu lebih dasyat dari dosa membunuh” (Al-Baqarah: 191)

Akan muncul suatu ketika di mana ilmu Islam dihapuskan, muncul pelbagai fitnah, berleluasa sifat kedekut dan banyak berlaku jenayah. (Hadis riwayat Muslim)

Saya mengurut dada dan sesekali merasa rimas dengan perkembangan semasa umat Islam di luar dan dalam negara. Jasad dan jiwa sama-sama dibunuh oleh manusia-manusia yang buasnya mengalahkan ular, harimau dan kala jengking.

Moga-moga kita selamat dari mereka. Moga-moga kita selamat dari peluru fitnah kerana ia adalah bentuk ujian yang menyesakkan.

Teringat saya pada Surah Al-Falaq yang dibaca setiap kali sebelum tidur bersama 2 surah yang lain.

Ya Allah aku memohon berlindung dari kejahatan manusia”

Amin.

Abu Wafi, Putrajaya

 

Advertisements

Manusia itu anak lingkungannya

Published March 22, 2011 by Menikmati Takdir Langit

Kata-kata Tuan Guru Syeikh Ahmad Fahmi Zamzam al-Banjari al-Maliki an-Nadwi semasa mensyarahkan kitab Sairus Salikin:-

Manusia itu anak lingkungannya” bermaksud bahawa manusia itu terdidik atau terdorong dengan suasana persekitarannya. Jika lingkungannya baik, maka baiklah manusia itu. Jika lingkungannya buruk atau jahat maka jahatlah manusia itu.”

Tambahnya lagi, orang dahulu kala kalau hendak mencari rumah dan mendirikan keluarga akan mencari tempat yang baik-baik. Tempat yang baik-baik adalah tempat yang ada di dalamnya orang alim atau guru murshid. Ada masjid, ada surau atau ada tempat pengajian seperti pondok yang boleh membimbing manusia menjadi baik. Bukan seperti sesetengah orang zaman kini, kalau mencari rumah mesti cari yang berdekatan dengan pasaraya besar agar mudah untuk mendapatkan barang keperluan tanpa menghiraukan kawasan perumahan tersebut jauh dari masjid.

Keperluan fizikal dan jasad diutamakan sebaliknya keperluan rohani dipinggirkan.

Pesannya lagi seafdhal-afdhalnya carilah tempat tinggal yang ramai umat Islam (kalau ada yang soleh lagi baik), atau yang berhampiran dengan masjid mudah-mudahan hati akan tertarik ke arah kebaikan.

Bila suasana persekitarannya baik, masyarakatnya baik maka insyallah manusia yang memilih untuk hidup di situ juga akan menjadi baik walaupun tidak keseluruhannya. Malahan seluruh keluarganya juga akan menjadi baik. Lebih baik lagi jika kawasan tersebut mempunyai alim ulama yang gigih mengajar ilmu dan berdakwah kepada penduduk setempat. Berdakwah untuk mendidik hati manusia dalam lingkungannya. Berdakwah dengan ikhlas di hati.

Saya merenung jauh kata-katanya. Memang ada kebenarannya walaupun manusia itu tidak semestinya 100% terdidik dengan lingkungannya tetapi sekurang-kurangnya dia mendapat faedah daripada lingkungannya.

Saya teringat kepada sejarah para sahabat yang dikenali sebagai “Ahli Suffah“. Mereka ini adalah golongan sahabat yang datang jauh dari luar Madinah dan memilih untuk tinggal berhampiran dengan Masjid Nabawi. Mereka hidup dalam serba kekurangan dan kedhaifan kerana bagi mereka yang penting adalah mereka dapat duduk hampir dengan junjungan besar Rasulullah saw dan mengambil ilmu daripadanya. Mereka mahu Rasulullah saw membimbing dan mendidik mereka. Mereka mahu Rasulullah saw memperbetulkan mereka jika mereka melakukan kesilapan dan dosa. Mereka mahu hidup hampir dengan Rasulullah saw kerana baginda adalah guru murshid yang manfaatnya cukup besar. Itulah pertimbangan mereka dan bukannya makan minum, rumah besar, kenderaan mewah yang menjadi pertimbangan mereka. Makan dan minum mereka seadanya. Pakaian mereka sekadarnya kerana yang penting  bagi mereka adalah Rasulullah saw berada hampir dengan mereka.

Pernah diriwayatkan bahawa ketika solat berjemaah yang diimamkan oleh Rasululah saw, ada jemaah  dari kalangan ahli suffah ini pengsan kerana kelaparan. Susahnya mereka daripada harta kekayaan dunia namun hati mereka hidup, bersih, ikhlas, tawadhuk dan patuh kepada perintah Allah dan RasulNya. Gigihnya mereka sehingga ada pendapat menyatakan bahawa perkataan “tasawuf” berasal dari “Ahli Suffah” ini.

Perbuatan dan perlakuan ahli suffah ini seterusnya menjadi contoh ikutan generasi selepasnya. Hatta jika dikaji sejarah alim ulama di Tanah Melayu, ramai  yang menjadi ulama besar bila berhijrah ke perkampungan yang mempunyai guru atau orang alim bagi membimbing mereka ke jalan yang benar. Itulah sesuatu yang kita hilang pada hari ini. Memilih rumah jarang sekali masjid atau surau yang menjadi pertimbangan tetapi pasaraya besar atau kemudahan membeli belah yang menjadi keutamaan.

Sekurang-kurangnya bila adanya masjid atau surau berdekatan adalah bunyi laungan azan yang masuk ke telinga kita setiap hari. Sekurang-kurangnya bila ada masjid dan surau maka adalah majlis pengajian ilmu yang boleh kita ikuti. Sekurang-kurangnya bila ada alim ulama berhampiran dengan tempat tinggal kita dapatlah kita mengambil manfaat dan barakah daripadanya.

 Mudah-mudahan kita akan sentiasa dipesan-pesan dan diberi ingat-ingatan oleh alim ulama yang berhampiran kita.

Sekurang-kurangnya kita berada dalam lingkungan yang baik. Lingkungan yang baik insyallah akan mendorong kita mendapat kedudukan yang baik di akhirat kelak.

 Amin.

Abu Wafi, Putrajaya

Just breathe @ bernafaslah

Published March 11, 2011 by Menikmati Takdir Langit

Sudah lama saya jarang menonton filem atau drama apatah lagi drama Inggeris. Jarang sekali membeli CD walaupun ramai kawan-kawan saya tidak melepaskan peluang untuk menonton setiap kali ada filem baru yang keluar.Tetapi pada malam itu saya benar-benar keletihan setelah seharian bertungkus lumus bekerja. di pejabat. Hasrat sebenar cuma hendak mengikuti perkembangan terbaru di Timur Tengah tetapi saya tiba-tiba menjadi bosan melihat perkembangan di Libya yang tidak sudah-sudah. Menanti Gadaffi gila menyerah kalah terasa begitu lama dan sukar. Lalu tangan ini secara tidak sengaja menekan butang channel Diva 702.

Ada satu ‘heavy drama’ bertajuk “Just breathe” yang sedang ditayangkan. Ketika itu jam menunjukkan pukul 9.30 malam. Saya hanya ingin menonton sekejap kerana sinopsis drama ini kelihatan menarik. Namun akhirnya saya tertarik untuk terus menonton sehingga drama tersebut tamat dalam pukul 11.40 malam.

Kenapa saya tertarik?

Kerana “story line” atau jalan ceritanya yang mengggugah emosi saya untuk mengikutinya sehingga ke ‘ending part’. Tiada watak penjenayah, perogol, pembunuh, tiada babak kemalangan jalan raya yang mengakibatkan kematian dan tiada adegan kekejaman dan orang jahat dalam drama ini. Semua sangkaan saya meleset kerana cerita ini banyak bermain dengan emosi penonton. Sudah tentu untuk membawa watak dalam drama ini adalah satu perkara yang paling sukar untuk dilakukan. Mimik muka dan emosi yang sebenar-benarnya perlu dipamerkan oleh pelakon-pelakon yang walaupun bukan dibintangi oleh pelakon popular namun mereka berjaya membawa watak dengan baik dan cukup berkesan. Sebuah drama berat yang sesuai untuk ditonton oleh sesiapa sahaja terutamanya oleh ibu bapa yang sedang membesarkan anak-anak.

Sebuah drama yang cukup menyentuh perasaan walaupun tidak dicalonkan untuk Grammy Award. Tiada kesan “science effect” yang hebat namun mampu mengajak penonton berfikir mengenai nilai sebuah kehidupan dan ke mana hala tuju kehidupan ini.

Drama ini mengisahkan seorang remaja perempuan bermasalah bernama Sydney. Kedua ibu bapanya berpisah ketika Sydney berumur 10 tahun.Sydney ditinggalkan bersama ibunya manakala bapanya membawa diri ke sebuah kawasan perkampungan di Minnesota. Akibat tekanan perasaan dan kurang perhatian Sydney menjadi liar. Suka mencuri, berpeleseran dengan teman lelaki yang bermasalah dan suka ke disko. Suatu hari Sdney dimasukkan ke hospital akibat keracunan alkohol kerana tabiat minum araknya yang tidak terkawal. Doktor terpaksa mengepam perutnya untuk mengeluarkan alkohol yang berlebihan. Bermula dari sini hidup Sydney mula berubah. Ibunya yang tertekan dengan sikapnya akhirnya membuat keputusan untuk menghantar Sydney tinggal bersama ayahnya Ben dan ibu tirinya yang sarat mengandung Emma di kampung buat sementara waktu.Ibunya berharap Sydney akan berubah jika tinggal bersama ayahnya  kerana dia sendiri tiada masa untuk memantau aktiviti Sydney.

Semasa berada di kampung ayahnya, hidup Sydney perlahan-lahan mula berubah. Kelakuannya yang kasar, degil dan liar akhirnya berjaya dilenturkan oleh ibu tirinya Emma yang bersabar melayani karenahnya. Sydney pernah lari dari rumah ayahnya tetapi mengubah fikiran bila bertemu dengan kawannya yang bernama Jess yang kematian ibunya akibat kanser. Perangai buruk Sydney ke atas Emma dan Ben dipaparkan sehingga membuatkan penonton seperti saya hampir kehilangan sabar. Emma seorang perempuan yang tabah melayani karenah anak tirinya hinggalah pada suatu hari Emma berjaya menyelamatkan Sydney yang ditinggalkan oleh kawan-kawannya di tepi jalan ketika pulang dari konsert. Dari situ, pandangan Sydney terhadap Emma berubah seratus peratus. Emma ternyata amat menyayangi malah lebih memahaminya melebihi kasih sayang yang ditunjukkan oleh kedua ibu bapanya.

Ibu bapa Sydney sering kali bergaduh setiap kali bertemu. Adegan pertengkaran cukup menarik dan kelihatan begitu ‘natural’ dan hidup sekali. Pertengkaran terakhir berlaku di hadapan Sydney dan Emma selepas upacara pengkebumian datuk Sydney. Mereka bergaduh atas perkara yang remeh temeh. Akhirnya Emma yang baik hati dan lemah lembut telah membuat satu cadangan yang menarik kepada 2 pasangan bekas suami isteri ini. Cadangan yang bagi saya pelik, mustahil tetapi satu lontaran yang bernas.

Emma menyatakan bahawa sekiranya upacara pengkebumian datuk Sydney boleh dilakukan dengan baik, penuh penghormatan, penuh dengan ucapan kata-kata indah mengenai mendiang dan diiringi dengan nyanyian dan okestra kenapa tidak diadakan satu upacara perceraian kedua ibu bapa Sydney. Kerana bagi Emma jika pengakhiran hidup manusia dihiasi dengan upacara yang indah dan manis untuk dikenang mengapa tidak perceraian juga diraikan dalam majlis yang indah. Baginya bukan perceraian itu yang ingin dikenang tetapi yang ingin dikenang adalah kedua pasangan tersebut pernah bertemu, bercinta, hidup bersama, mempunyai anak dan pernah melalui saat-saat manis bersama.

Walaupun sukar pada mulanya untuk mereka namun Emma akhirnya berjaya meyakinkan mereka kerana baginya Sydney berhak untuk melihat upacara tersebut.

Majlis perceraian yang serba ringkas dan gilang gemilang diadakan di hadapan tasik di belakang rumah ayah Sydney. Kedua pasangan memakai pakaian yang cantik dan mereka menghadap satu sama lain sambil memegang tangan dan melafazkan kata-kata indah mengenai pasangan masing-masing. Upacara ini mengambil masa 5 minit, disaksikan oleh Sydney dan Emma sehingga menitiskan air mata kerana kata-kata mereka yang dilafazkan kelihatannya sangat jujur dan ikhlas.

Itulah pengakhiran drama Just Breathe ini dan saya cukup berpuas hati dengan ending part ini. Puas hati kerana jiwa terisi dengan satu pengisian yang membuatkan saya terfikir. Mesejnya bersahaja tetapi cukup berat. Ada sesuatu yang saya belajar iaitu :-

1. Aspek pendidikan anak-anak – tidak boleh terlalu keras dalam mendidik anak-anak yang memerlukan perhatian  dan kasih sayang;

2.  Aspek psikologi dalam mendidik anak- Sikap yang ditonjolkan oleh Emma (ibu tiri) Sydney perlu dicontohi oleh sesiapa sahaja. Kesabaran dan keikhlasan dalam mendidik serta kaedah diplomasi yang digunakan oleh Emma cukup baik untuk diamalkan. Emma tidak bersetuju dengan pendekatan Ben dan bekas isterinya yang terlalu keras dan kerap kali menyalahkan anak mereka sedangkan pada Emma kelakuan Sydney yang liar bukan berpunca dari sikap degil Sydney tetapi kesalahan itu berpunca daripada kedua ibu bapa Sydney;

3.  Menilai kembali sikap ibu bapa dan bagaimana kita melayan kehendak anak-anak di rumah;

4.  Ketegasan perlu bertempat, kelembutan biar berbatas;

5. Kepercayaan kepada anak-anak perlu diberikan dan dalam masa yang sama peringatan perlu diberikan kepada mereka agar tidak terbabas;

6. Perlunya kebebasan yang terkawal kepada anak-anak; dan

7. Sabar dalam mendidik anak-anak.

Watak Emma benar-benar menyedarkan saya bahawa betapa kurangnya ilmu psikologi dalam mendidik anak-anak, Masih terlalu banyak yang perlu dipelajari. Mendidik anak untuk menjadi insan yang baik, berguna untuk masyarakat apatah lagi soleh dan solehah tidak sama seperti membesarkan anak-anak dengan memberi makan minum, pakaian, pelajaran dan tempat berteduh. Mendidik anak memerlukan kesabaran yang tuntas dan tentunya ianya sukar.

Sehingga kini saya masih berfikir dan terus berfikir untuk mencari jalan terbaik dalam mendidik anak-anak. Perjalanan saya masih jauh dan cabaran yang menanti di hadapan kelihatan sungguh payah sekali, dengan usaha dan bantuan doa mudah-mudahan misi ini berjaya.

Saya tidak dapat mengagak kenapa “Just Breathe” dipilih menjadi judul filem ini. Mungkin pembaca boleh membantu saya. Mungkin juga kerana hidup ini perlu bernafas dalam apa jua keadaan sekali pun. Susah dan senang, miskin dan kaya semua perlu bernafas dan terus bernafas menghirup udara yang dianugerahkan oleh Allah sehingga ke detik terakhir. Bernafas dan menghadapi apa sahaja tanpa resah, tanpa lelah.

Abu Wafi, Putrajaya

Me and my Mentor

Published March 6, 2011 by Menikmati Takdir Langit

Me and my Mentor Encik Khaled at HKL

Azlim Khan join me later 

Telling his past experience

2 days ago my ex-office mate Sister Syikin wrote on my wall (FB) that our former boss, En Khaled bin Noordin was  ill and ask if I could pay him a visit since she is  unable to do so. (Currently she is in Saudi Arabia following her husband for 3 years). I was quite stunned after reading her message. Suprisingly I get to know this news from someone outside Malaysia. I started making phone calls to few of my inner circle who use to work under the stewardship of En Khaled way back in 2005 till 2008.

Later I found out that En Khaled was admiited in Kuala Lumpur Hospital for having kidney failure and must undergo hemodialisis for the rest of his life. My fullest sympathy towards him.

On 5th March 2011 I went to HKL (Nefrology Ward) but was told that he was admitted at normal ward since his kidney is okay. What a relief…

If I can recall this is my second time I met him since his retirement. At the age of  59 he  look exhausted with a pale face. He greeted me and we have a conversation. His wife is the true companion who look after him since he was warded 3 weeks ago and now is already entering the 4thh week bedridden in the hospital. Luckily his family is all out for him and friends like us as well as former office mate came to visit and give moral support. Thanks to Allah he is recovering.

A few minutes later, my ex-office mate Azlim Khan join me at the ward. En Khaled got excited with our presence. He started to talk and ask many-many questions about current issues in office. He really miss us and both of us as well could not forget him especially our sweet memories in Pulau Tioman.

Personally I think he is one of the best superior I ever had. He taught me many lessons especially how to to become a good writer. His skills in writing is excellent and the languages he used is full of diplomacy and courteus. Sometime he used very long sentence but I found out that it is appealling to those who read it. Even Azlim also admitted that what En Khaled had taught him all these years  is very usefull and beneficial to him in the current post that he holds now.

Apart from that, he is very understanding boss. Never scolded us  eventhough I knew sometime he is in deep pressure. He always corrected our mistakes. Love his subordinates very much.

Undeniably he is my mentor and after his departure we all really missed him. He served this nation for more than 30 years. Thank you En Khaled. I pray to Allah that you will get well soon and I pray to Allah you will be able to perform hajj this year. May Allah reward you with what you have given and share with us.

Thank you my Mentor.