Sebuah kuasa yang bernama Revolusi

Published February 16, 2011 by Menikmati Takdir Langit

Akhirnya saat-saat yang ditunggu pun tiba. Setelah memerintah Mesir selama 30 tahun, akhirnya pada 12 Februari 2011, Mubarak terpaksa akur dengan kehendak rakyat setelah 18 hari berhempas pulas mempertahankan kuasanya. Bermacam-macam tawaran yang dibuat oleh beliau untuk meredakan keadaan langsung tidak menjadi. Hosni Mubarak akhirnya menyertai kelab pemimpin-pemimpin yang diusir oleh rakyat mereka seperti Ferdinand Marcos, Shah Iran dan Zain Ben Ali.

Mesir pasca Hosni Mubarak masih lagi berada dalam keadaan yang tidak menentu walaupun tentera menjanjikan satu peralihan kuasa yang teratur dan tersusun. Ke mana hala tuju Mesir selepas ini masih tidak pasti. Masih terlalu awal untuk diramalkan apakah Mesir akan berubah menjadi sebuah negara Islam yang cukup ditakuti oleh Israel? Cuma yang  pastinya  Mesir sekarang tidak sama dengan Mesir sebelumnya. A nation reborn adalah ungkapan yang popular mengenai Mesir sekarang. Mesir tidak ubah seperti sebuah negara yang baru memperolehi kemerdekaan. Banyak yang perlu dilakukan untuk memperbaiki Mesir yang baru.

Mesir adalah negara terpenting di Timur Tengah kerana Mesir adalah pintu masuk ke Gaza dan mempunyai Terusan Suez yang menjadi penghubung antara Timur dan Barat. Hasil kutipan dari Terusan Suez ke atas kapal-kapal dagangan sahaja sudah cukup untuk menyara kehidupan 80 juta rakyat Mesir. Malangnya wang hasil itu pergi ke tempat yang tidak sepatutnya dan rakyat Mesir miskin di tanahair sendiri. 

Tahniah kepada rakyat Mesir kerana berani melakukan perubahan walaupun perubahan itu menuntut pengorbanan yang mahal. Cukuplah dengan kezaliman yang dilakukan ke atas mereka selama 30 tahun lalu. Cukuplah dengan penipuan dan kebobrokan Regim yang menekan dan menindas. Tumbangnya Regim Mubarak adalah berkat doa rakyat Palestin di Semenanjung Gaza yang dizalimi apabila pintu masuk ke Gaza disekat daripada menerima bantuan dari dunia luar walaupun yang datang itu adalah bantuan makanan dan ubat-ubatan. Sekatan di Gaza oleh Regim Mubarak menyebabkan bantuan kemanusiaan terpaksa pergi melalui jalan laut yang berisiko tinggi seperti apa yang berlaku kepada kapal Mavi Marmara pada tahun 2010. Semua sekatan ini dilakukan oleh Regim Mubarak demi menjaga kepentingan Israel dan sekutunya. 

Bila sampai waktunya tidak ada sesiapa pun yang mampu menahan kemaraan rakyat yang bangkit biar pun seluruh tentera dan kereta perisai digerakkan. Sesungguhnya tidak ada satu kerajaan pun yang akan kekal di muka bumi ini melainkan Allah yang memiliki alam ini. Semuanya akan musnah dan hancur binasa sebagai mana Firaun dihancurkan.

Broken bones but not spirit

Revolusi Rakyat Mesir 2011 telah pun mencatat sejarah baru abad ke-21 dan kini revolusi tersebut mula menjangkiti ke negara-negara jiran. Menarik untuk diperhatikan bahawa landskap politik di Timur Tengah akan berubah sedikit masa lagi. Inilah tanda-tanda akhir zaman bahawa dunia semakin menghampiri penghujungnya. Mungkin juga dengan kejatuhan diktator-diktator ini akan mewujudkan satu bentuk khilafah Islamiyyah seperti zaman kegemilangan Islam sebelumnya.

Sejarah mencatatkan bahawa proses perubahan sesebuah kerajaan dari satu kerajaan ke kerajaan yang lain berlaku dalam banyak bentuk. Dalam zaman moden ini, kaedah demokrasi melalui proses pengundian adalah yang paling popular dan diamalkan hampir di seluruh dunia. Selain itu, ada juga kaedah pewarisan yang dipanggil sistem monarki. Kedua-dua sistem ini berlaku secara aman dan teratur tanpa pertumpahan darah. Kaedah ke-3 ialah melalui revolusi seperti yang baru berlaku di Mesir dan Tunisia. Revolusi terbesar yang pernah berlaku dalam sejarah ialah seperti Revolusi Peranchis yang menumbangkan Sistem Monarki di Peranchis, Revolusi Bolshevik di Rusia dan Revolusi  Cuba yang dipimpin oleh Presiden Fidel Castro.

Saya merenung dan menekuni perkara-perkara yang sedang berlaku di sekeliling kita pada hari ini. Hebatnya kuasa revolusi. Hebatnya bagaikan taufan yang melanda hingga tiada siapa yang mampu menghalangnya. Menumbang dan mencabut akar pohon besar hingga tersungkur ke tanah. Hebatnya !!!!!

Abu Wafi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: