Insan hidup

Published October 26, 2010 by Menikmati Takdir Langit

Saya teringat pesanan Dr.Mustafa Sibaie penulis terkenal buku Sirah Nabawiyyah. Katanya:-

“Ziarahlah orang miskin, nescaya ketika itu kamu akan mengetahui makna kesusahan. Ziarahlah banduan di penjara, nescaya ketika itu kamu akan mengetahui nikmat kebebasan. Ziarahlah orang sakit nescaya ketika itu kamu akan mengetahui nikmat kesihatan.

Kita sering kali terlupa di mana letak duduknya diri kita pada masa ini. Kita leka dan hanyut dengan percaturan dunia yang tiada hentinya. Percaturan dunia yang penuh tipu daya, tikam menikam, khianat mengkhianati,tekan menekan berlaku di mana sahaja menyebabkan manusia seperti kita menjadi hilang pertimbangan dan bertindak di luar kewarasan. Kebendaan menjadi matlamat dan bukan sebagai alat untuk menyampaikan kita kepada tujuan hidup.

Sedar dan atau tidak  nikmat-nikmat kehidupan yang dianugerahkan adalah ujian untuk manusia manfaatkan semaksimumnya. Nikmat kesihatan, nikmat kebebasan dan nikmat kesenangan adalah nikmat yang manusia sering lupa menghargainya. Betapa ramai yang rugi kerana mensia-siakan nikmat-nikmat ini.

Betapa jauhnya kita daripada haluan yang sepatutnya kita ikuti. Seruan “ Ihdinassiratal mustaqim” seakan sudah tidak ‘apply’ lagi dalam kehidupan yang serba canggih ini.  Asal matlamat tercapai sudah, jalan yang dipilih betul atau tidak syar’ie bukan lagi menjadi perkiraan besar. Semua ditolak ke tepi dan bukan lagi perkara pokok yang perlu dipertimbangkan. Sedihnya !!!!

Betapa banyak sekali nikmat-nikmat yang telah dianugerahkan kepada kita. Saya suka gunakan perkataan anugerah kerana apa yang ada pada kita pada hari ini bukan milik kita sebaliknya pinjaman dari Sang Pencipta. Pinjaman untuk kita gunakan sebagai alat untuk mengabdikan diri kepadaNya, kerana itulah tujuan kita diciptakan. Anugerah itu amanah yang perlu digalas dengan sebaik-baiknya.

Tidak aku jadikan jin dan manusia melainkan untuk beribadat kepadaKu” Al-Quran

Malangnya insan sering tersasar jauh dari matlamat yang sebenarnya. Alat menjadi matlamat dan matlamat hidup bertukar menjadi sampingan.  Berapa ramai di antara kita yang menyedari hakikat ini? Berapa ramai yang sedar dan menginsafi lalu kembali ke pangkal jalan? Berapa ramai yang benar-benar hidup dalam dunia ini dengan sebenar-benar hidup? Hidup dengan pengetahuan bahawa mereka hidup untuk Allah dan akan kembali kepadaNya. Berapa ramai yang sedar akan hakikat ini? Atau masih ramai yang tidur (leka) walaupun hakikatnya mereka berjalan,makan dan minum, bekerja dan bergaul dengan manusia lain namun hakikatnya roh mereka mati. Hati mereka mati. Jasad mereka bernyawa namun hakikat maknawinya mereka bukan hidup tetapi mati.

Lantas, bila dimasukkan ke alam barzakh, menyedari dirinya akan dihitung satu persatu, melangkahi perjalanan jauh ke alam akhirat barulah ketika itu mereka terjaga, tersedar dan celik secelik-celiknya. Barulah mereka hidup dengan sebenar-benarnya seperti mana yang sepatutnya dilakukan ketika di dunia dahulu.

Namun apakan daya, ketika itu semuanya sudah terlambat.

Jadilah insan hidup dengan membawa makna akhirat dalam kehidupan.

Abu Wafi, Kuala Lumpur

2 comments on “Insan hidup

  • salam alaik.
    mohon bertanya, penulis memang meminati risalah annur @ risale i-nur karya Sheikh badiuzzaman said nursi. jadi, penulis pernah baca? sy pun meminati karya tersebut dan sgt-sgt mencarinya…

    • Ya saya juga meminatinya dan mempunyai beberapa koleksi terjemahan dalam bahasa melayu dan inggeris. Antaranya Risalah untuk pesakit dan Lama’at.

  • Leave a Reply

    Fill in your details below or click an icon to log in:

    WordPress.com Logo

    You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

    Twitter picture

    You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

    Facebook photo

    You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

    Google+ photo

    You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

    Connecting to %s

    %d bloggers like this: