Beribadah kerana mencintaiMu

Published August 12, 2010 by Menikmati Takdir Langit

Semasa dalam perjalanan ke pejabat pagi ini, saya  mendengar siri motivasi pagi dari Ustaz Nasib. Satu perkongsian yang cukup bermanfaat di bulan yang mulia ini. Ustaz Nasib mengajak pendengar supaya memahami mengenai jenis-jenis ibadah dan di manakah tergolongnya kita. Ada 4 jenis ibadah yang dilakukan oleh manusia:-

1. Ibadah kerana terpaksa mematuhi perintah Allah;

2. Ibadah kerana mengharapkan ganjaran dari Allah;

3. Ibadah kerana takutkan Allah; dan

4. Ibadah kerana ‘mencintai Allah’.

Pertama, beribadah kerana terpaksa mematuhi perintah Allah. Contohnya, bila Allah perintahkan supaya hamba-hambanya berpuasa di bulan Ramadhan, maka semuanya berpuasa kerana terpaksa mematuhi perintah Allah. Jika tak dilakukan bermakna kita engkar maka balasannya siksaan di neraka. Maka ramai yang tergolong dalam golongan ini melakukan dengan berat hati. Melakukan kerana syariat menetapkan demikian. Walau bagaimanapun, mereka tetap mendapat pahala.

Kedua, golongan yang beribadah kerana mengharapkan balasan dan ganjaran dari Allah. Walaupun ganjaran yang ditawarkan oleh Allah bersifat “ghaibiyat” atau tidak dapat dilihat dengan mata kasar namun mereka tetap melakukan dengan perasaan ‘raja’ [penuh harap] bahawa mereka akan dapat menuai hasilnya di akhirat kelak. Sebahagian ulama mentafsirkan golongan ini sebagai golongan yang berurusniaga dengan Allah sama seperti peniaga yang berurusniaga dengan peniaga lain bagi mendapatkan keuntungan.

Ketiga, golongan yang beribadah kerana takutkan Allah. Sebahagian ulama berpandangan orang-orang yang mencapai tahap ini semakin menghampiri tahap ikhlas yakni mereka beribadah kerana takutkan azab Allah.

Keempat, golongan yang beribadah kerana mencintai Allah dengan sepenuh hati sama seperti seorang kekasih yang merindui kekasihnya. Mereka beribadah tanpa mengharapkan balasan dan ganjaran dari Allah walaupun Allah telah menjanjikan balasan bagi orang-orang yang bertaqwa. Contohnya seperti Rabiatun Adawiyah yang sering bermunajat dengan Allah dengan bait-bait katanya yang indah.

Analogi yang diberikan cukup menarik. Seorang ayah memerintahkan 4 orang anaknya untuk mengambil segelas air.

Anak 1 : membawa air dalam keadaan terpaksa;

Anak ke-2 : Membawa air kerana nakkan upah;

Anak ke-3: Membawa air kerana takutkan ayahnya;

Anak ke-4: Membawa air kemudian menghidangkan dengan kain alas dan disusuli dengan kuih muih walaupun tidak diminta oleh ayahnya.

Kenapa anak ke-4 melakukan perkara yang tidak diminta oleh ayahnya? Kerana kasih sayang dan kecintaannya kepada ayahnya. Justeru bila ayahnya ingin memberikan hadiah siapakah yang paling mendapat perhatiannya? Siapakah yang mendapat hadiah yang lebih mahal di antara keempat-empat anaknya?

Jawapannya, sudah tentu anak ke-4 yang lebih disayanginya kerana kasih sayang dan kecintaan yang tidak berbelah bagi ditunjukkan olehnya. Sudah tentu anak ke-4 akan menerima hadiah yang paling termahal dan tercantik berbanding anak-anak yang lain.

Begitu juga hubungan kita dengan Allah. Jika kita melakukan kerana kecintaan kepadaNya maka insyallah ganjaran akan menyusul walaupun bukan itu yang dipinta. Justeru, perbanyakkanlah melakukan amalan-amalan sunat walaupun tidak diwajibkan oleh Allah namun itulah yang memberikan markah bonus kepada kita sebagai tanda kasih sayang Allah kepada kita.

Hakikatnya memang sukar untuk mencapai tahap ke-4 kerana ianya berkaitan perkara-perkara ‘maknawi’ yang tidak dapat dilihat dengan mata kasar kecuali melalui pandangan mata hati yang tajam. Perhatikan dan renungkan sedalam-dalamnya di mana tergolongnya diri kita? Jika berada dalam golongan pertama, berusahalah untuk naik ke tahap ke-2 dan begitulah seterusnya. Sebaliknya, jika anda sekarang ini sedang berada pada tahap ke-3 maka ketahuilah bahawa anda semakin menghampiriNya. Jadikan rasa takut kepada Allah itu sehingga ke tahap  mencapai tahap ikhlas dalam diri  dan akhirnya perasaan takut tadi akan bertukar menjadi perasaan cinta kepada Allah.

Peliknya, semakin takut pada Allah semakin hampir kita pada Nya, sebaliknya semakin takut kita pada manusia semakin jauh kita darinya. Inilah beza antara hubungan dengan manusia dengan hubungan dengan Allah.

Kemanisan iman kerana mencintai Allah adalah satu perasaan yang berkekalan sifatnya. Berbanding perasaan seronok kerana dunia ianya tidak bertahan lama. Kemanisan iman tidak dapat hendak digambarkan kecuali bagi mereka yang telah melaluinya. Inilah jalan-jalan para sahabat dan muqarrabin (orang yang dekat dengan Allah). Ikutilah jejak-jejak langkah mereka dalam menjalani kehidupan, mudah-mudahan satu hari nanti kita juga mampu menjadi seperti mereka, golongan yang mencintai Allah dan Rasulnya.

Ya Allah kurniakanlah untukku cintaMu dan cinta orang-orang yang mencintai-Mu serta cinta yang dapat mendekatkan diriku kepada cintaMu.

Abu Wafi, Putrajaya ( 40 minit sebelum berbuka puasa)

2 comments on “Beribadah kerana mencintaiMu

  • insya allah. sy doakan tercapai KPI incik shahnaz tu. yg penting niat, tekad n usaha.
    tahniah kt incik shahnaz psl bjaya berkongsi santapan rohani di belog ni. Saya mmg suka baca blog ni. teruskan lagi penulisan bermakna ni.

  • Leave a Reply

    Fill in your details below or click an icon to log in:

    WordPress.com Logo

    You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

    Twitter picture

    You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

    Facebook photo

    You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

    Google+ photo

    You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

    Connecting to %s

    %d bloggers like this: