Dungun daerah sunyi

Published July 29, 2010 by Menikmati Takdir Langit

Minggu lepas saya ke Dungun, Terengganu. Inilah kali pertama seumur hidup saya menjejakkan kaki ke daerah ini. Saya hadir atas tugas rasmi.

Daerah ini terlalu jauh dari Putrajaya. Terlalu asing bagi saya. Tak sanggup rasanya untuk memandu ke sinii kerana saya benar-benar kepenatan. Bisa mengundang rasa mengantuk jika memandu dalam tempoh yang panjang tanpa rehat yang mencukupi. Rutin kerja saya yang memerlukan saya berulang alik ke KL sejauh 100 km setiap hari menempuh kesesakan di Sg Besi sudah cukup untuk memenatkan diri dan menyesakkan dada. Pengangkutan udara juga tidak praktikal kerana jarak antara Dungun dan lapangan terbang sangat jauh.

Fikir punya fikir akhirnya saya memilih untuk menaiki bas. Lagipun sudah agak lama saya tidak naik bas. Rasa rindu pada nostalgia lama zaman persekolahan dan universiti tiba-tiba bermain di fikiran.  Sungguh indah saat itu. Walaupun kurang selesa berbanding menaiki kereta atau kapal terbang, ianya cukup ekonomi dan sederhana. Tiada salahnya dengan bas. Sesungguhnya banyak perkara yang boleh dipelajari dari bas. Bas tidak berprestij tetapi bas mempunyai makna tersendiri dalam hidup saya.

Jangan memandang rendah kepada bas. Pengalaman bergaul dengan mereka yang menaiki bas adalah pengalaman  ikhlas yang dapat ditemui.  Saya belajar mengenai kehidupan di dalam bas. Ada cerita suka duka dan pengalaman pahit manis. Bas rosak, bas kemalangan, aircond rosak dan ditipu oleh ulat-ulat bas adalah pengalaman pahit yang tidak dapat saya lupakan. Saya belajar menghargai makna kehidupan dengan menaiki bas dan dari situlah terasa kerendahan dan kelemahan diri yang hina di sisi Allah. Kita adalah hamba dan seringkali kita lupa akan hakikat itu. Saya teringat kata-kata Syeikh Ibn Atoillah As-Sakandari dalam Kitab Hikamnya :-

“Sebaik-baik saat di dalam hidupmu ialah ketika engkau menyedari kekurangan diri dan engkau kembali kepada kerendahan dirimu.

Sudah menjadi lumrah manusia mudah lupa diri bila berada pada kedudukan yang tinggi. Ketika dihimpit kesusahan, kemiskinan dan ditimpa musibah manusia lebih hampir dengan Allah. Namun bila berada di zon selesa, senang, mewah, sihat dan berkuasa ramai yang terleka dan akhirnya lupa diri. Lupa asal usul, lupa siapa diri dan tujuan hidup. Natijahnya, banyak keputusan yang dibuat sering menidakkan kesukaran yang dihadapi oleh golongan yang kurang bernasib baik.

Bila susah ingat masjid bila senang lupa Allah. Bila senang fikiran menjadi bercabang-cabang dengan pelbagai agenda dan program yang hendak dilakukan. Nak buat business itu dan ini. Nak labur saham itu dan ini. Nak beli hartanah di sana sini. Nak kaji strategi perniagaan yang boleh diterokai. Bila susah, fikiran menjadi satu dan fokus, ingat masjid, ingat Allah dan rajin berdoa agar Allah tunjukkan jalan keluar.

Sesungguhnya ujian yang paling besar bukanlah musibah yang menimpa, bukan juga kekayaan dan kekuasaan yang melimpah ruah tetapi ujian yang sebenar adalah ujian hidup beragama. Di mana kita letakkan Allah di dalam kehidupan kita setiap hari. Sejauh mana kita mengingati Allah di kala susah dan di kala senang. Sejauh mana hidayah dan petunjuk Allah itu kekal dan sentiasa menokok dalam diri kita.

Sebab itu, bila berada di kedudukan tertinggi sekali sekala jenguk-jenguklah dan tinjau-tinjaulah keadaan hidup orang  di bawah kita. Kehidupan petani, nelayan dan fakir miskin adalah kehidupan yang mungkin dianggap sukar oleh kebanyakan manusia hari ini. Jika selalu terbang di awan biru bertemankan fresh orange dan layanan pramugari yang mesra apa salahnya sekali sekala menggunakan bas ekspress pula. Rasailah pengalaman perit golongan yang kurang bernasib baik dari kita. Mudah-mudahan dengan turunnya kita ke bawah maka kita akan menyedari kekurangan diri dan menimbulkan rasa kehambaan yang tidak terhingga kepada Allah. Inilah sikap yang ditunjukkan oleh pemimpin-pemimpin Islam dahulu seperti Khalifah Umar ibn Abdul Aziz dan nendanya Saidina Umar Al-Khattab. 2 pemimpin besar  ini hidup dalam serba kedhaifan dan serba kekurangan namun  kekurangan dan kedhaifan  itulah yang menyebabkan mereka dekat dengan Allah. Kekurangan adalah satu rahmat dan hikmah yang mendidik jiwa mereka menjadi jiwa yang  sedar diri dan mahu kembali kepada Allah.

Begitu juga dengan Salman Al-Farisi yang diutus menjadi Gabenor di Kufah. Beliau meninggal dunia dengan meninggalkan tongkat, cawan dan serban. Cawan untuk minum dan berwuduk, serban pula untuk menutup kepala dan dijadikan hamparan untuk tetamu yang mengunjunginya. Tongkat sebagai penunjuk di jalan dan sebagai alat menyedarkan tentang hakikat umur yang pendek. Itu pun beliau masih menangis di akhir hayatnya memikirkan apa yang hendak dijawab di hadapan Allah kelak memikirkan 3 harta tersebut.

Saya sampai di Dungun jam 5.30 petang. Hujan turun dengan lebatnya. Saya basah terkena tempias hujan. Sampai di hotel jam 6 petang. Di luar hujan masih turun dengan lebatnya. Saya kebasahan, namun pengajaran berguna yang saya perolehi hari ini cukup mendewasakan.

Pengalaman di Dungun cukup saya hargai. Daerah ini kelihatannya sungguh tenang walaupun di sana ada ombak Laut Cina Selatan yang menggulung tinggi. Ingin sekali singgah di Teratak Bakarians salah seorang rakan blogger yang kebetulan terletak di sini, namun hasrat itu terpaksa dimatikan kerana beliau tiada di rumah.

Ya Allah, mudah-mudahan Engkau sentiasa menyedarkan aku mengenai siapa diri dan tinggi rendahnya diriku ini. Terima kasih kerana menempatkan aku seketika di daerah sunyi ini. Daerah yang memberi ruang untuk aku mengenal diri dan melakukan muhasabah diri yang faqir ini.

Abu Wafi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: