Semakin berisi semakin merunduk

Published July 10, 2010 by Menikmati Takdir Langit

Awak jangan main-main dengan saya, saya ada Phd. dalam bidang Islamic property” tiba-tiba suara salah seorang panel temuduga meninggi semasa membalas jawapan saya.

Tuan, maksud saya bukan macam itu. Fokus saya adalah untuk mempastikan bahawa produk kewangan Islam yang ditawarkan oleh bank-bank Islam dari Timur Tengah dapat diterima pakai mengikut sistem perundangan Malaysia. Undang-undang kita mesti ‘compatible’ dengan produk yang ditawarkan” jawab saya sambil menunggu reaksi seterusnya dari beliau.

“Awak tak bersedia dengan proposal ini, awak tak bersedia untuk datang berperang. Saya masa zaman seperti awak pernah mendapat tawaran untuk belajar di Harvard Universiti dan Susex University di London. Awak tahu tak Phd saya dalam bidang penswastaan.” beliau terus membuat provokasi dengan membanding-bandingkan kejayaan hidupnya dengan saya yang sedang bertatih untuk mendapat tempat belajar.

Sesungguhnya saya sedang bergelut dalam sesi temuduga untuk melanjutkan pelajaran ke peringkat Sarjana. 25 minit berada di dalam bilik bagaikan berada di atas tunku yang panas. Telinga saya berdesing mendengar provokasi demi provokasi dilontarkan bagi membunuh semangat saya dan rakan yang hadir semasa sesi tersebut. Persaingan  untuk mendapatkan tempat cukup hebat. Masuk yang ini sudah kali ketiga saya mencuba nasib. Kertas ‘proposal’ saya hampir lunyai diserang dari segenap segi.  Saya seperti sedang menghadapi sesi ‘viva’ untuk melayakkan saya mendapat Phd. walaupun yang saya pertahankan hanya beberapa helai proposal ringkas bagi memenuhi syarat untuk sampai ke peringkat temuduga.

Keluar dari bilik temuduga saya melihat di sekitar. Kosong  semuanya. Rupa-rupanya saya peserta terakhir. Jam menunjukkan pukul 5.20 petang.

Saya melangkah keluar menuju ke tempat parking kereta untuk pulang ke rumah. Sempat menyapa beberapa rakan yang turut mencuba nasib.  Wajah mereka muram bagaikan tergores oleh sesuatu. Mungkin mereka senasib dengan saya atau mungkin lebih teruk dari itu.

Saya redha  dengan keputusan yang bakal diterima kelak.  Saya telah memberikan yang terbaik dengan bantuan doa dan juga usaha. Dengan waktu yang sesibuk ini, hanya itu sahaja yang mampu dipersembahkan. Gagal kali ini bermakna saya perlu mencuba untuk kali yang berikutnya. Asakan demi asakan diterima, soalan demi soalan dilontarkan, hujah dibalas hujah namun semua hujah saya dilontar ke tepi. Tiada jalan lain untuk meredakan suasana yang panas melainkan mendiamkan diri dan tersenyum memandang mereka.

Biarkan, biarkan Si Luncai terjun dengan labu-labunya.Tiada apa yang perlu dikejarkan kerana saya hanya mencuba nasib.

“Tiada gunanya aku berdebat dengan orang-orang macam ni. Sehebat mana sekali pun hujah aku, akhirnya dia juga yang betul” .

Malam itu, jam 2.00 pagi saya terjaga. Tidak boleh tidur. Tiba-tiba saya terngiang-ngiang kembali peristiwa siang tadi. Hampir keseluruhan dialog sesi temuduga muncul di kotak fikiran. Tidak ada satu pun tertinggal. Entah mengapa kali ini saya begitu terganggu dengan kata-kata mereka. Entahlah….

Timbul rasa terkilan dengan cara temuduga tersebut dikendalikan. Mungkin ada yang tidak bersetuju dengan saya. Mungkin ada yang berkata “biasalah style mereka memang macam tu, nak lihat sejauh mana kepetahan kita mempertahankan proposal kita”. Mungkin ada yang beranggapan itu adalah salah satu kaedah untuk melihat sejauh mana kesungguhan kami untuk melanjutkan pelajaran. Kesungguhan yang perlu dibuktikan dengan penuh iltizam. Namun saya mempunyai pandangan yang berbeza. Setiap perkara mesti ada hadnya. Setiap perkara perlu dilakukan dengan sewajarnya. Tidak boleh terlalu lebih dan tidak boleh terlalu kurang. Sebaik-baik perkara adalah yang pertengahan.

Pada saya mereka mungkin bijak dalam bidang yang dikuasai namun mereka tidak bijak menyentuh hati-hati manusia. Sesungguhnya Islam itu agama akhlak. Islam agama yang penuh diplomasi namun penganutnya sahaja yang tidak sedar mengenai perkara ini. Apa yang penting bukan universiti mana yang menjadi kayu pengukur kehebatan manusia sebaliknya yang lebih mulia adalah ilmu yang diperolehi digunakan untuk membawa manusia tunduk kepada Allah.

Setinggi mana sekali pun kelulusan yang kita ada,  kita sama sekali tidak akan dapat menandingi ilmu Allah. Segulung Phd mungkin hanya setaraf dengan setitis air yang dicelup dari lautan ilmu Allah yang luas. Justeru, usahlah berbangga-bangga dengan ilmu yang kita ada kerana itu semua milik Allah. Kepandaian dan kecerdikan yang ada pada kita hanyalah satu juzuk dari ilmu Allah yang luas.

Ilmu adalah amanah Allah untuk dimanfaatkan bagi membangunkan dunia. Malahan ilmu itu lebih bermanfaat jika digunakan untuk membangunkan hati-hati manusia agar mencintai Allah dan mencintai akhirat sebagaimana yang ditunjukkan oleh Rasulullah saw, rahmatan lil alamin.

Kamu telah dilalaikan oleh perbuatan berlumba-lumba untuk mendapatkan [harta benda, anak pinak, pangkat dan pengaruh] dengan sebanyak-banyaknya. Sehingga kamu masuk kubur.        At-Takathur:1-2

Memang sudah menjadi fitrah bahawa manusia sememangnya suka berbangga dengan harta benda, anak isteri dan kemuliaan-kemuliaan yang lain jika mereka memilikinya. Orang Arab Jahiliah sebelum kedatangan Islam sendiri cukup berbangga dan bermegah-megah dengan nasab keturunan mereka sehinggalah Islam datang dan menyatukan semua kabilah tanpa mengira keturunan kecuali atas dasar takwa.

Selain itu, Allah menurunkan Surah At-Takathur di atas supaya kita melihat dunia dengan mata hati atau ainul yaqin. Sesungguhnya kemuliaan-kemuliaan yang ada pada kita akan hilang sebaik sahaja kita memasuki alam kubur. Semuanya tidak berguna lagi pada ketika itu.

Ibnu Qayyim dalam bukunya Talbis Iblis atau Belitan Iblis telah membahaskan satu bab khusus mengenai tipu daya syaitan terhadap orang-orang alim dan berilmu. Mereka diperdayakan dengan perasaan bangga dengan ilmu yang ada sehingga merasa diri hebat, angkuh dan memandang rendah kepada orang lain. Kejayaan syaitan dalam menembusi hati orang-orang berilmu akhirnya boleh saja menyesatkan mereka bila perasaan riyak menguasai diri sehingga tiada ruang lagi untuk merasa kurang.

Saya ingin berpesan kepada semua dan terlebih lagi kepada diri saya yang faqir lagi lemah ini, usahlah berbangga dengan apa yang kita ada.  Apa pun ambillah yang pertengahan kerana  itulah yang paling terbaik di sisi Allah dan di sisi manusia.

Bersikaplah dengan sikap yang sewajarnya iaitu tawaduk dan merendah diri kerana sifat-sifat ini adalah sifat dan sikap yang dipegang oleh para ulama salafussoleh.Imam Syafie, Imam Ghazali, Imam Hanbali,Imam Bukhari,Ibnu Sina adalah contoh ikon ilmuan Islam yang tulen.

Mereka adalah penghafaz Al-Quran, menghafaz beribu-ribu hadith siap dengan matan dan sanadnya sekali, menghafaz ribuan untaian syair-syair Arab yang indah, menguasai ilmu Usul Fiqh yang sukar, menguasai pelbagai cabang ilmu kehidupan seperti politik, sosial, sains dan perubatan namun mereka tidak pernah melupai hakikat kehidupan ini dan siapa mereka sebelum dimuliakan dengan ilmu. Semakin berisi semakin merunduk. Semakin banyak ilmu maka semakin tawaduk sikap mereka.

Kedua, jika ingin mengambil contoh kejayaan manusia untuk diceritakan kepada orang lain janganlah mengambil contoh diri sendiri. Perkara yang kita rasa kejayaan hebat bagi kita mungkin dianggap kejayaan kecil kepada orang lain. Ambilah contoh manusia-manusia hebat di sekeliling kita untuk diceritakan kepada orang lain bagi mengambil teladan. Amalan sebegini akan melahirkan sifat mahmudah di dalam diri dan menjauhkan sifat-sifat mazmumah di dalam hati.

Maafkan saya kerana teguran ini. Saya menegur dan menasihat atas dasar kasih sayang sesama mukmin. Bukan suka-suka menegur  dan jika saya silap mohon diperbetulkan dengan nasihat dan teguran yang berhikmah. Mudah-mudahan Allah mempermudahkan jalan-jalan kehidupan kita.

Abu Wafi

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: