Dahi cecah sejadah

Published April 6, 2010 by Menikmati Takdir Langit

Radio IKIM yang sememangnya mempunyai pengisian yang baik untuk merawat jiwa yang kosong. Kebetulan semalam semasa saya membuka siaran 91.5 itu, ada bacaan puisi yang menusuk hati. Walaupun telah mendengarnya berkali-kali namun mendengar dan menghayatinya di tengah-tengah malam dalam kenderaan yang membelah kota raya sambil ditemani dengan kerlipan cahaya neon memang berbeza sekali. Saya dapat rasakan bahawa bait-bait puisi tersebut meresap masuk ke dalam jiwa sekaligus membangkitkan rasa insaf dan rasa bertuhan. Suasana malam yang sunyi,tenang dan disertai dengan gerimis di luar turut menyumbang kepada perasaan yang sungguh istimewa ini.

Puisi mengenai solat. Puisi yang melontarkan pertanyaan jauh ke dalam lubuk hati kita. Di mana kita letakkan solat dalam kehidupan kita. Moga bermanfaat.

DAHI CECAH SEJADAH

Bersihkanlah dirimu sebelum kamu dimandikan,
Berwudhulah kamu sebelum kamu diwudhukan,
Solatlah kamu sebelum kamu disolatkan,
Tutuplah auratmu sebelum auratmu ditutupkan dengan kain kafan yang serba putih.
Pada waktu itu tiada lagi guna bersedih
walaupun orang yang hadir itu merintih.

Selepas itu kamu akan diletakkan di atas lantai,
lalu dilaksanakanlah solat jenazah,
dengan 4 kali takbir dan 1 salam beserta fatihah, selawat dan salam
sebagai memenuhi tuntutan fardu kifayah.

Tetapi adakah 4 kali takbir itu dapat menebus segala dosa meninggalkan solat sepanjang hidup?
Apakah solat jenazah yang tanpa rukuk dan sujud dapat membayar hutang rukuk dan sujud yang telah luput?
sungguh tertipulah dirimu jika beranggapan demikian.

Justeru, ku menyeru sekalian muslimin dan muslimat,
usunglah dirimu ketika solat sebelum kamu diusung ke liang lahad,
menjadi makanan cacing dan makanan ulat

Iringlah dirimu ke masjid.
sebelum kamu diiringi ke pusara,
tangislah dosa-dosamu di dunia kerana tangisan tidak berguna di alam baqa’.

Sucikanlah dirimu sebelum kamu disucikan,
sedarlah kamu sebelum kamu disedarkan dengan panggilan Izrail yang menakutkan,

Berimanlah kamu sebelum kamu ditalqinkan kerana ianya berguna untuk yang tinggal bukan yang pergi.

Beristighfarlah kamu sebelum kamu diistighfarkan.
namun, pada ketika itu istighfar tidak dapat menyelamatkan,
Ingatlah di mana sahaja kamu berada,
kamu tetap memijak bumi Tuhan,
dan dibumbungi dengan langit Tuhan
serta menikmati rezeki Tuhan.

Ingatlah kamu dahulu hanya setitis air yang tidak bererti,
lalu menjadi segumpal darah,
lalu menjadi seketul daging,
lalu daging itu membalut tulang,
lalu jadilah kamu insan yang mempunyai erti.

Justeru, bila DIA menyeru sambutlah seruanNya,
sebelum DIA memanggilmu buat kali terakhirnya.

ingatlah asal-usulmu yang tidak bernilai itu,
yang kalau jatuh ke tanah ayam tak patuk, itik tak sudu.

Tapi Allah mengangkatmu ke satu mercu yang lebih agung dari Malaikat.
lahirmu bukan untuk dunia,
tapi gunakanlah ia untuk belayar bahtera akhirat

sambutlah seruan haiyaalaalsolah dengan penuh rela dan bersedia
sambutlah seruan haiyaalaalfalaah dengan jalan kemenangan dunia dan akhirat.

ingatlah yang kekal ialah amal,
menjadi bekal sepanjang jalan,
menjadi teman di perjalanan,
guna kembali ke pangkal Tuhan.

pada hari itu tiada berguna harta, takhta dan putera,
kondomunium, saham dan niaga,
KALAU DAHI TAK MENCECAH SEJADAH DI DUNIA

 

Abu Wafi, Kuala Lumpur

Catatan pada 6 April 2010 jam 7.17 malam

One comment on “Dahi cecah sejadah

  • Leave a Reply

    Fill in your details below or click an icon to log in:

    WordPress.com Logo

    You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

    Twitter picture

    You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

    Facebook photo

    You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

    Google+ photo

    You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

    Connecting to %s

    %d bloggers like this: