Sukarnya menggapai redha

Published December 7, 2009 by Menikmati Takdir Langit

Redha dengan yang sedikit

Kita mestilah redha dengan segala ketetapan dan ketentuan Allah ke atas kita. Sebagai hamba kita tidak berhak untuk mempersoalkan pemberian Allah kepada kita. Kita mungkin memandang pemberian Allah sebagai buruk tetapi di sisi Allah itulah yang paling terbaik untuk kita. Tanpa kita mengetahuinya, kita menangis sedih dengan pemberian Allah yang berupa musibah kepada kita. Kita menangis kerana sedih, sedih kerana kehilangan sesuatu yang paling berharga dalam hidup kita tanpa kita cuba mencari hikmah di sebalik musibah tersebut. Hikmah yang mungkin tidak nampak di mata, tetapi hikmah itu hanya muncul bila kita duduk bertafakur dan berfikir dengan waras, tenang dan mendalam berpandukan wahyu Allah.

Bercakap mengenai konsep redha memang mudah. Tetapi melaksanakan redha terutamanya setelah ditimpa musibah atau ujian yang berat sungguh-sungguh pahit. Tetapi ketahuilah, yang pahit itulah ubat yang paling mujarab untuk memulih dan menyedarkan kita hakikat penciptaan kita di dunia ini yang mempunyai tujuan. Manakala yang manis tidak semestinya sedap dan indah kerana makanan yang manis bila selalu dimakan akan menyebabkan kita sakit perut atau mendatangkan mudarat-mudarat lain seperti penyakit kencing manis.

Begitulah, bagaimana Allah mendidik hamba-hambanya. Tidak semua yang manis-manis diberikan dan tidak semua yang pahit-pahit yang dihulurkan. Manis dan pahit diberi Allah bersilih ganti kepada hamba-hambanya supaya kita tahu bersabar dan tahu bersyukur atas nikmat yang diberikan. Jika kita fikirkan secara mendalam melalui mata hati, tidak ada satu pun pemberian Allah yang tidak baik, semuanya baik belaka. Tinggal lagi akal manusia yang tidak dapat mempertimbangkan berasaskan neraca Islam. Sebab itu konsep redha cukup ditekankan dalam Islam yang berkait rapat dengan rukun iman iaitu beriman dengan Qadha dan Qadar. Jika kita redha dengan Allah maka Allah akan redha dengan kita.  Seorang abidah terkenal, Rabiatun Adawiyah mentakrifkan redha sebagai :

” Apabila ia bergembira dengan musibah yang menimpanya sebagaimana ia bergembira dengan nikmat yang diterimanya”

Sukarnya untuk merealisasikan takrifan tersebut tetapi sekiranya kita boleh merasa gembira, mampu senyum dengan musibah atau ujian yang menimpa kita maka itu tandanya kita sudah menggapai redha. Biarpun di luar sana masyarakat sekeliling memandang sedih dengan penderitaan yang kita tanggung namun jika hati kita masih berlapang dada menerima seadanya sebagai takdir Allah yang perlu ditadbir dengan sebaik-baiknya, maka itulah redha.

Moga kita mampu menggapainya, walaupun terasa amat sukar untuk mengamalkannya. Bermohonlah supaya diberikan bantuan dan kekuatan untuk mencapai tahap redha dalam hidup kita terutamanya bila ditimpa musibah dan ujian yang berat dalam hidup kita.

Abu Wafi, Putrajaya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: