Sungguh saya terleka

Published September 3, 2009 by Menikmati Takdir Langit

P8054944

Catatan Jibby, Gurney Drive Penang.

Suatu ketika dahulu saya pernah tercari-cari makna hidup. Ketika itu saya masih bujang dan masih belum mengenali erti tanggungjawab hidup berkeluarga. Bebas bergerak ke sana ke mari. Tiada siapa mempersoal dan tiada siapa bertanya. Namun ada kalanya hati kecil saya bertanya ke mana hala tuju hidup saya. Terasa kosong.

Untuk mengisi jiwa yang kosong saya suka keluar “outing” selepas waktu kerja. Duduk lepak di jetty bas Butterworth sambil menikmati nasi lemak, telor separuh masak dan teh tarik. Ada kalanya, saya menyeberang jambatan Pulau Pinang untuk menikmati sup kambing di Penang Road bersama teman-teman rapat. Semuanya kerana ingin mengisi masa santai supaya dipenuhi dengan aktiviti-aktiviti yang menggembirakan lagi bermakna.

Ada kalanya saya menemani teman-teman untuk ‘window shopping’ di pusat-pusat membeli belah seperti Penang Megamall, Gurney Drive atau Carefour Seberang Jaya. Sungguh indah saat itu bila dikenang-kenang kembali. Saya benar-benar bebas menikmati hidup sebagai orang muda. Ketika itu umur saya dalam lingkungan 25 hingga 28 tahun.

Adakalanya saya hilang tujuan. Tidak tahu hendak ke mana. Semua tempat telah diterokai. Semuanya terasa membosankan. Hidup terasa sungguh “dull and somber“. Tawar dan tiada perisa. Apakah yang menyebabkan tawar? Kenapa jiwa terasa kosong? Kenapa hidup terasa tidak bermaya? Saya tercari-cari lagi…

Ketika bersama teman-teman rapat melakukan aktiviti bersama, saya merasa sungguh gembira dan ceria. Kadang-kadang kami mengadakan ‘potluck’ , ada kalanya bercuti bersama di Langkawi dan ada kalanya bersembang-sembang kosong di kopitiam. Namun kegembiraan dan kegirangan saya ini tidak kekal lama dan jiwa saya kembali kosong. Entah mengapa….. Saya tercari-cari lagi.

Hanya semalam. Setelah 10 tahun berlalu saya mengutip kembali satu persatu kenangan demi kenangan yang telah dilalui. Saya mendapat jawapannya. Jiwa kosong kerana tiada pengisian. Pengisian dengan ilmu yang mengenalkan saya dengan Allah. Lantas timbul rasa penyesalan yang amat sangat kerana membuang masa begitu lama.

Mengenang kembali zaman jahiliah yang pernah dilalui, saya terasa amat sedih dengan akhlak saya ketika itu. Amal ibadah kurang manakala halal dan haram kurang dititikberatkan.  Bukan saya tidak tahu semua ini, bukan saya tidak pernah belajar, bukan saya tidak pernah diberi peringatan.Saya lupa.

Mujur Allah masih menyayangi diri ini. Mujur Allah masih sudi mencampakkan hidayahNya kepada diri ini. Mujur Allah masih mahu menyelamatkan saya dari terus hanyut dengan  dunia. Tidak dapat dibayangkan jika saya dijemput menghadapNya ketika waktu penuh kelalaian itu. Mengenangkan apa akan saya hadapi ketika di barzakh menjadikan saya bertambah bimbang.

Bersediakah saya dengan skema jawapan untuk menghadap mungkar dan nakir?

Di mana pula peguambela-peguambela saya seperti solat, puasa, zakat, haji, Al-Quran yang dijangka akan membantu saya dalam menghadapi soal jawab itu kelak?

Bersediakah mereka untuk membela saya? Cukupkah kelengkapan yang telah saya sediakan untuk mereka? Mantapkah hujah mereka nanti ? Akan datangkah mereka membela saya atau mereka akan meninggalkan saya kerana saya tidak pernah mempedulikan mereka ketika di dunia? Alangkah ruginya….

Agaknya jika kerugian saya ini boleh ditaksirkan seperti di dunia, mungkin saya adalah seorang yang muflis.  Muflis dengan amalan kosong menghadap Tuhan.

Solat pun dalam keadaan lalai malah terkadang  terlepas waktu sebab sibuk dengan kerja….

Puasa sekadar lapar dan dahaga sahaja.

Al-Quran… jarang-jarang diselak apatah lagi  berusaha untuk memahami maksudnya.

Zakat… tidak pernah diendahkan. 

Bersedekah tidak pernah terlintas di hati walaupun ada lebihan simpanan gaji setiap bulan..

Wang banyak dihabiskan untuk aktiviti-aktiviti libur dan menghibur hati.

 Nauzubillahiminzalik !!!! Saya berada di dalam zon leka dan lalai.

Tiba-tiba saya tersedar macam baru bangun dari mimpi yang panjang. Peluh memercik di dahi. Lamunan saya terhenti. Baru saya tersedar, sebentar tadi saya membaca Surah As-Sajadah dan bila sampai di ayat no. 12 saya terhenti lama di situ:

” Kalau sekiranya engkau lihat, ketika orang-orang yang berdosa itu menundukkan kepala kepada Tuhan mereka seraya berkata : Wahai Tuhan kami! Kami telah melihat dan telah mendengar (seruan Rasul), maka sebab itu kembalikanlah kami ke dunia supaya kami kerjakan amalan soleh, sesungguhnya kami sekarang sudah yakin.

Ketika di dunia mereka telah diberi peringatan tentang hari pertemuan mereka dengan Allah yakni hari akhirat. Malah telah sampai para rasul untuk memberi peringatan kepada mereka dan mengajak mereka ke jalan Allah namun tidak diendahkan, sehinggalah mereka menemui Allah dalam keadaan tidak bersedia. Mereka meminta supaya dikembalikan ke dunia supaya dapat melakukan amal soleh namun segalanya sudah terlambat buat mereka. Keyakinan mereka di saat mereka dibawa menghadap Allah sudah tiada gunanya kerana pintu taubat telah pun tertutup buat selama-lamanya.

Ayat ini telah membawa saya mengelamun jauh mengingati saat-saat lalai saya sehingga saya tidak sedar bacaan saya telah terhenti pada ayat no.12 ini.

Alhamdulillah… syukur kepada Allah kerana menyedarkan saya sekali lagi pada waktu ini. masih belum terlewat.Lantas tangan diangkat memanjatkan doa:

” Wahai Tuhan kami, janganlah Engkau pesongkan hati-hati kami, setelah engkau memberi hidayahmu”

Saya meneruskan bacaan hingga ke ayat terakhir. Mudah-mudahan hidayah yang diberi akan berkekalan hingga ke akhir hayat. Ya Allah, Terima kasih kerana menyedarkan aku di dalam  Ramadhan kali ini !!!

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: