Setahun yang bermakna

Published September 1, 2009 by Menikmati Takdir Langit

P8205008

Genap setahun memblog

Semalam negara kita menyambut ulangtahun kemerdekaan yang ke-52. Saya ulangi ulang tahun kemerdekaan dan bukannya hari kemerdekaan. Ramai yang salah anggap. Hari kemerdekaan bagi negara ini hanya satu dan sekali sahaja iaitu pada 31 Ogos 1957. Sementara tahun-tahun selepas itu dan akan datang kita hanya menyambut ulang tahunnya, samalah dengan sambutan ulang tahun kelahiran kita.

Tanggal 31 Ogos 2008 juga ulang tahun penting bagi saya. Saya mulakan blog ini pada tarikh berkenaan. Tidak tahu kenapa. Mungkin suratan, mungkin juga satu kebetulan.

Sebenarnya hasrat untuk memiliki blog sendiri telah lama terbuku di hati. Namun hasrat tersebut tidak dapat direalisasikan atas sebab-sebab tertentu. Paling utama adalah rasa malas yang menguasai diri. Malas untuk ‘update’. Kedua, saya tidak tahu apa yang nak ditulis. Apa genre yang patut saya pilih dan apa matlamat saya untuk mewujudkan blog sendiri. Ketiga, apa yang patut saya paparkan dan apa yang patut saya ceritakan. Apakah semua kisah hidup saya patut dibentangkan satu persatu sebagai mana blog-blog lain yang pernah saya lawati dan bagaimana pula dengan ‘privacy’ saya kerana saya memerlukan privacy.

Semuanya menjadi halangan dan kekangan saya ketika mula-mula mahu memblog.

Akhirnya….. membloglah demi mencari redha Allah. Saya terjumpa kata-kata ini dalam salah sebuah blog yang saya ziarahi dan saya benar-benar terkesan dengan kata-kata ini.

Menulis untuk mencari redha Allah. Menulis sesuatu untuk faedah umat dan orang lain. Menulis supaya manusia sedar akan hakikat penciptaan mereka di dunia ini. Menulis untuk menyedarkan, menginsafkan dan seterusnya mengajak manusia kembali ke jalan Tuhan. Itulah niat saya pada masa itu dan alhamdulillah masih berkekalan buat masa ini.

Maka saya batalkan hasrat saya untuk menjadikan blog saya kelak sebagai medan untuk menceritakan rutin hidup saya sehari-harian. Memuatkan gambar peribadi dan keluarga. Semua ini saya batalkan.

Sebaliknya saya mahu menulis seringkas dan seminima mungkin mengenai kehidupan saya dan keluarga saya sekurang-kurangnya buat masa ini. Namun, tidak salah jika sekali sekala saya memuatkan kisah peribadi saya, isteri dan anak-anak untuk teman-teman di luar yang mengenali saya secara peribadi. Tidak salah bukan…. kerana ini juga merupakan satu-satunya harta peninggalan saya untuk anak-anak tercinta. Saya menulis untuk mereka dan untuk umat ini. Mungkin suatu hari nanti, bila saya sudah tiada blog ini akan menjadi tatapan mereka untuk membaca dan memahami perasaan kasih dan sayang saya kepada mereka. Setidak-tidaknya begitulah…

Kawan-kawan saya ada yang mempunyai blog peribadi. Mereka juga menggalakkan saya untuk mempunyai blog sendiri dan mula menulis. Menulis sesuatu yang memberi faedah.

Maka saya pun memberanikan diri. Memang sukar pada mulanya. Apatah lagi untuk membuat setting yang basic pun saya tidak tahu inikan pula untuk memasukkan gambar-gambar penting. Dengan bantuan dan tunjuk ajar dari seorang rakan saya berjaya menyiapkan layout  blog ini dan menulis entry saya yang pertama pada tarikh 31 Ogos 2008. Pada mulanya saya menulis sekadar suka-suka sahaja. Saya menulis tentang alam ciptaan Allah diikuti dengan aktiviti di bulan Ramadhan. Lepas itu, senyap seketika sehinggalah kematian rakan saya Allahyarham Khairil Hisham di Libya. Saya meng’uploadkan semua gambar-gambar pengkebumian jenazah di Presint 20 dan memaklumkan kepada rakan-rakan lain. Maka secara tiba-tiba blog saya dikunjungi ramai pelawat hanya semata-mata untuk menatap gambar pengkembumian. Tidak kurang juga yang meninggalkan komen-komen. Sungguh saya teruja… sungguh saya terharu atas sambutan yang diberikan.

Dan selepas itu… saya membuat keputusan untuk memaksa diri menulis sesuatu. Sesuatu yang berguna dan berfaedah kepada orang lain. Walaupun saya bukan seorang ulama, ustaz atau pakar motivasi namun saya tetap mahu berusaha ke arah itu. Mengajak manusia kembali ke jalan Allah bukan tugas ulama, pemimpin, ustaz dan pakar motivasi sahaja sebaliknya tanggungjawab setiap individu Muslim. Rasulullah saw pernah bersabda:

“Sampaikan dariku, walau hanya sepotong ayat”

Saya tercabar dan terus mencabar diri ke arah itu. Alhamdulillah, walaupun tidak sepopular nama-nama besar dalam dunia blog hari ini namun saya terkesan dengan beberapa komen positif daripada pengunjung yang tidak henti-henti memberi galakan. Sedikit sebanyak blog ini mula mendapat perhatian dari sehari ke sehari. Syukur alhamdulillah.

Ada harinya… saya giat menulis bila mendapat idea. Malam dan seusai subuh adalah waktu yang saya kira cukup aktif dan idea bercambah. Ada kalanya, saya kekeringan idea. Tidak tahu mahu menulis apa kerana tidak mendapat ilham. Namun, saya akur bahawa inilah kekangan-kekangan yang akan saya hadapi.

P8054961

  Moga blog ini terus subur

Saya menjangkakan bahawa blog saya mungkin tidak lama bertahan. Saya hampir-hampir  putus asa. Namun kuasa Allah memanjangkan hayat blog abuwafi98 ini sehingga ke hari ini. Sudah genap setahun. Sudah sewajarnya saya mengucapkan selamat ulangtahun pertama dan rasa syukur yang tidak terhingga kerana masih diberi kekuatan untuk menulis dan terus menulis.

Abuwafi bersempena nama anak sulung saya, manakala tahun 98 adalah angka tahun 1998 tahun di mana saya memulakan kerjaya. Tahun yang cukup perit kerana ekonomi meleset teruk pada ketika itu. Tahun yang penuh makna yang tidak mungkin terlupakan.

Tajuk Menikmati Takdir Langit adalah rentetan daripada buku Risalah An-Nur karya Badiuzzaman Said Nursi. Salah satu risalahnya bertajuk “Lama’at”  yang saya kira bersesuaian dengan tajuk blog saya.

Saya sedang berusaha untuk mencantikkan blog saya. Saya sedang berusaha mendapatkan bantuan khidmat teknikal daripada beberapa kenalan yang telah menyatakan kesudian. Namun sekali lagi perkara ini masih tertunggak atas sebab-sebab yang tidak dapat dielakkan. Berdoalah semoga hasrat saya ini menjadi kenyataan.

Pencapaian blog setakat 1 September 2009

                                     110  Post                          129   Comment            11  Pages

                                   Pelawat: 7,000 lebih

Kepada pengunjung yang tidak pernah jemu-jemu melayari dan memberi komen jutaan terima kasih saya ucapkan. Kepada teman-teman rapat di pejabat yang rajin membaca dan memberi komen kepada saya juga saya rakamkan penghargaan tidak terkira. Moga Allah membalas dan meredhai kalian semua.

Jika saya ditanya bagaimana dengan masa depan blog ini? Jawapan saya INSYALLAH saya akan terus menulis dengan izin Allah. Saya tidak berani untuk berjanji atau memberi kepastian seratus peratus kerana semuanya terletak di dalam tangan Allah.

Hanya kalimah INSYALLAH yang mampu saya ungkapkan.

Abu Wafi, Putrajaya

One comment on “Setahun yang bermakna

  • salam ulang tahun…

    beruntung lah org yg meninggalkan sstu yg bermanfaat semasa hayatnya.
    bak kata seseorg.. sy nk tinggalkan sstu yg bermanfaat di dunia ni..jdi kenangan, jdi pedoman, jdi manfaat kpd org lain..

    terima kasih ats perkongsian ilmu yg bermanfaat.. yg bisa di jdi renungan dan muhasabah diri.

  • Leave a Reply

    Fill in your details below or click an icon to log in:

    WordPress.com Logo

    You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

    Twitter picture

    You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

    Facebook photo

    You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

    Google+ photo

    You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

    Connecting to %s

    %d bloggers like this: