Sajak Palestin yang meruntun jiwa

Published February 10, 2009 by Menikmati Takdir Langit

Salam,

Saya sudah kekeringan ide dan masa yang suntuk untuk menulis sesuatu. Cuti panjang selama 3 hari berikutan Perayaan Taipusam tidak dapat dimanfaatkan untuk menulis.  Waktu-waktu senggang inilah kesempatan yang ada untuk meluangkan masa bermain dengan anak-anak dan membawa isteri berjalan-jalan.

Minggu lepas, semasa dalam perjalanan ke KL untuk menghadiri satu mesyuarat, saya memasang radio IKIM dan kedengaran sebuah sajak yang dibacakan dengan diiringi oleh muzik perlahan. Saya cuba menghayati bait-bait puisi yang dibacakan oleh DJ mengenai Palestin. Ternyata sajak ini benar-benar meruntun jiwa, menyentak perasaan saya yang selama ini leka dibuai dengan nikmat kesenangan dan keamanan yang diberikan oleh Allah.Sajak betapa jauhnya diri kita dari Palestin. Betapa jauhnya nilai diri kita dengan nilai rakyat Palestin. Terlalu banyak perbezaannya. Cuba hayati bait-bait sajak di bawah. 

Palestin itu jauh dari kita

Pada kita derita itu
pada gagalnya peperiksaan
laparnya perut pada makanan
putusnya cinta pada kekasih pujaan
jauhnya ibu ayah dari dakapan
juga habisnya duit dalam bekalan

Pada mereka derita itu
Apabila rumah kediaman digesel trak
Harta benda serba serbi dirompak
maruah keluarga dipijak-pijak
anak bini dicincang oleh manusia tak berotak
tanah air Islam diinjak-injak

irama kita
adalah suara Siti yang merdu
atau muzik rock yang bingit melegakan
atau suara nasyid yang mendayu-dayu

irama mereka
bulddozer yang menghiasi setiap pagi
ketulan batu yang dicampak ke muka yahudi
Bom yang tak pernah sunyi berbunyi

sungguh sukar kita berada di tempat mereka
kita masih tak sanggup menerima ujian sedemikian mereka

berpisahnya kita dari keluarga cuma sementara
berpisahnya mereka dengan ayah,ibu, adik beradik adalah buat selama-lamanya

tanggisnya kita di dunia adalah kerana gagalnya kita dalam ujian
putusnya cinta atau geramnya pada manusia
tanggisnya mereka di dunia kerana tidak dapat membunuh musuh Allah
kerana gagalnya mereka menemui kesyahidan

Rindu kita hanya bauan pada keluarga tercinta
Pada kekayaan melimpa ruah
pada umur yang panjang
agar keluarga kita lebih makmur membahagiakan

Rindu mereka pada wangian syurga tertinggi…
pada syahid tanpa henti
pada perjumpaan teragung
dengan Ilahi tercinta…

Siapakah kita berbanding mereka?

25 May 06
Muharikah

20081230234436115734_2

Terkesankah anda bila membaca sajak ini. Hayati setiap patah perkataan bisa menggetarkan jiwa. Menginsafkan lantas menyebabkan diri ini termenung dan berfikir dengan serius tentang perjalanan hidup ini. Untuk ke syurga bukannya mudah. Ujian yang rakyat Palestin hadapi, ditangani dengan ketaqwaan dan ketabahan di jiwa mereka. Kalau mereka lemah nescaya telah lama bumi anbiya’ ini mereka tinggalkan dan menjadi pelarian politik di negara jiran seperti Jordan dan Mesir. Sebaliknya, sebahagian besar mereka masih memilih untuk meneruskan kehidupan di bumi tercinta walaupun dihimpit kesempitan, masalah pengangguran dan sekatan demi sekatan dari Regim yang tidak berperikemanusiaan. Harga sebuah iman terlalu mahal untuk diraih dan mereka sanggup syahid daripada menjadi kuda tunggangan Yahudi laknatullah.

Mudah-mudahan sajak di atas dapat menimbulkan bibit-bibit keinsafan di dalam diri kita bahawa betapa jauhnya nilai kita dengan nilai yang ada pada diri mereka. HIDUP UNTUK AKHIRAT!!!

Abu Wafi, Putrajaya

About these ads

20 comments on “Sajak Palestin yang meruntun jiwa

  • thanks pada yg telah ciptakan sajak ni..
    sy pernah bacakan sajak ni di suatu majlis..
    ramai yg mengalir air mata dek kerana sajak ini..
    sememangnya kita jauh dari palestin..

  • Saya hendak minta kebenaran untuk membacakan sajak diatas untuk dipersembahkan di sekolah saya……terimakasih atas kerjasama tuan

  • Very nice post. I just stumbled upon your blog and wished to say that I have really enjoyed surfing around your blog posts.
    After all I will be subscribing to your rss feed and I hope you write again
    very soon!

  • Leave a Reply

    Fill in your details below or click an icon to log in:

    WordPress.com Logo

    You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

    Twitter picture

    You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

    Facebook photo

    You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

    Google+ photo

    You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

    Connecting to %s

    Follow

    Get every new post delivered to your Inbox.

    %d bloggers like this: