Menanti Sallahuddin kedua

Published January 8, 2009 by Menikmati Takdir Langit

Saya membuka lembaran suratkhabar hari ini dan semalam.

Saya menonton berita-berita di TV dan paparan di media antarabangsa.

Saya mula mengenali nama-nama wartawan Al-Jazeera yang berani melaporkan dari Gaza City iaitu Ayman Moheldin.

Saya kagum dengan keberaniannya berada di “war zones” keluar ke bandar Gaza menemuramah penduduk sekitar selepas 3 jam serangan Israel dihentikan.

Saya juga kagum dengan kefasihan Bahasa Inggeris dan Bahasa Arab fushah beliau.

Ada beberapa wartawan wanita dari stesen yang sama juga memiliki keberanian yang luar biasa.

Mereka tidak pergi berperang. Tetapi mereka sanggup berada di sana menggadaikan nyawa untuk memberikan berita-berita yang terkini dan adil.

Setakat ini Al-Jazeera tidak pernah mengecewakan saya.

Setakat ini, saya cukup rimas dan kecewa dengan laporan CNN dan BBC yang berat sebelah.

Kita hanya mendengar laporan kemusnahan di pihak Palestin. Tetapi kita langsung tidak dengar kemusnahan di pihak Israel.

Dan Al-Jazeera ada menyediakan ‘footage’ serangan pejuang HAMAS yang mengorbankan 10 orang tentera Israel dan mencederakan berpuluh yang lain. Walaupun berita ini tidak dilaporkan oleh media Barat  dan tidak dapat disahkan namun ianya amat mengganggu Israel dan sekutunya.

Semalam wakil Israel mempersoalkan laporan berita Al-Jazeera. Ternyata media memainkan peranan penting.

Lalu saya cuba mencari media alternatif lain untuk mengubat lara di jiwa kerana saya sakit hati,sakit kepala dan tidak sanggup untuk menatap dan mendengar kematian dan pembunuhan kejam di pihak Palestin.

Dan apakah kita memiliki keberanian untuk melawan Israel?

Tiba-tiba saya teringatkan Sultan Sallahuddin Al-Ayyubi pemerintah Mesir yang berjaya membebaskan Palestin dari pemerintahan Rom.

Kehebatan dan ketaqwaannya dikagumi musuh.

Saya menanti dengan penuh harap akan kedatangan Sallahuddin Kedua. Tenteranya adalah sebaik-baik tentera selepas tentera pimpinan Sultan Muhammad Al-Fateh yang membebaskan Constantinople dari cengkaman Rom.

Saya sangat kagum dengan ketaqwaannya,amal ibadahnya yang soleh. Dekatnya dia dengan Penciptanya menyebabkan bantuan Allah tiba untuk tenteranya.

Apakah beliau akan tiba untuk membebaskan Palestin di kurun ke 21 masehi ini?

Saya menanti dengan penuh sabar, dan berdoa semoga Allah menghantar bantuannya kepada pejuang-pejuang Islam di sana.

Namun, saya diberitahu bahawa tiada lagi Sallahuddin kedua atau ketiga atau seterusnya. Yang ada hanyalah DIRI KITA.

Bangunlah, dan gerakkan seluruh kekuatan yang ada pada kita untuk menentang penjajahan dan penjarahan Regim Zionis. Walaupun, kita tidak dapat pergi ke sana namun banyak lagi yang boleh dilakukan. Saya lihat NGO di Malaysia sudah mula bergerak agresif untuk menghantar bantuan kemanusiaan ke sana. Mungkin sesuatu boleh dilakukan melalui bantuan-bantuan kemanusiaan seperti ini.

Mungkinkah  kita  Sallahuddin yang kedua itu?

ABU WAFI, Putrajaya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: