Rutin harian

Published September 3, 2008 by Menikmati Takdir Langit

Salam,

Terlalu banyak perkara yang harus diselesaikan hari ini.Mesyuarat silih berganti dari pagi sampai tengahari.Tengahari ini saya ambil kesempatan dengan sahabat saya Hanafe pergi ke Warta beli kurma mariami.Saya suka kurma jenis ni,sedap dan liat-liat lagi manis. Tapi harganya boleh tahan. RM3.50 untuk 100 gram. Saya beli 300 gram.Tak banyak manapun.Seciput sahaja. Kalau kat Madinah atau Mekah boleh dapat banyak-banyak.makan puas-puas. Hanafe pun teruja bila saya promosi pada dia suruh beli untuk buka puasa. Dia pun beli 300 gram juga.

Lepas tu,kami singgah sekejap di Menara Optometris nak survey cermin mata.Ada offer tapi barangan kurang menarik hati.

Kami keluar dari Warta dan singgah di surau dekat Sg.Ramal untuk solat zohor.Lepas tu terus balik pejabat. Terus sambung kerja.Hidup ini kadang-kadang membosankan kalau hari-hari buat perkara yang sama. Justeru, sesuatu perlu dilakukan supaya hidup ini penuh ceria dan mempunyai “jiwa” atau ruhhiyyah dalam diri kita agar kita bisa menjadi insan yang sentiasa berkembang selaras dengan tuntutan duniawi dan ukhrawi.

Bulan ramadhan ini patut dipenuhi dengan amal ibadah yang berterusan. Hajat di hati nak membaca A-Quran tapi letih sangat bila sebelah malam. Ya Allah, berilah aku kekuatan dan kekuatan untuk menambahkan bekalan ku di hari akhirat. Bukalah pintu rahmatMu kepada hambaMu yang lemah ini seluas-luasnya di dalam bulan yang mulia ini. Perelokkanlah solatku, murahkanlah hatiku untuk bersedekah dalam bulan ini. Buangkanlah perasaan malas dalam diriku untuk merebut ganjaran dan tawaranMu di bulan in dan berilah kesempatan dan peluang kepadaku untuk dipertemukan dengan malam Lailatul Qadar yang belum pernah kutemui. Bangunkanlah diriku pada malam berkenaan supaya aku dapat bermunajat dan beribadah kepadaMU.

Amin.

“(Masa yang diwajibkan kamu berpuasa itu ialah) bulan Ramadhan yang padanya diturunkan Al-Quran, menjadi petunjuk bagi sekalian manusia, dan menjadi keterangan-keterangan yang menjelaskan petunjuk, dan (menjelaskan) perbezaan antara yang benar dengan yang salah. Oleh itu, sesiapa dari antara kamu yang menyaksikan anak bulan Ramadhan (atau mengetahuinya), maka hendaklah ia berpuasa bulan itu dan sesiapa yang sakit atau dalam musafir maka (bolehlah ia berbuka, kemudian wajiblah ia berpuasa) sebanyak hari yang ditinggalkan itu pada hari-hari yang lain. (Dengan ketetapan yang demikian itu) Allah mengkehendaki kamu beroleh kemudahan, dan Allah tidak mengkehendaki kamu menanggung kesukaran. Dan juga supaya kamu cukupkan bilangan puasa (sebulan Ramadan), dan supaya kamu membesarkan Allah kerana mendapat petunjukNya, dan supaya kamu bersyukur” (Al-Qur’an, Surah Al-Baqarah, ayat 185).

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: